Sekolah Insan Mandiri Cibubur Hadirkan Para Juara Internasional Debat Bahasa Arab

Jakarta, MINA – Seminar Nasional Pendidikan yang digagas oleh lembaga pendidikan Insan Mandiri Cibubur (IMC) Islamic Boarding School bersama Radio Silaturahim Network menghadirkan bintang tamu empat Santriwati juara internasional debat Bahasa Arab.

Seminar Nasional Penddidikan bertajuk “Seminar Nasional, Meet & Greet Para Juara Internasional Debat Bahasa Arab” digelar di Aula SMP IT – SMA IT Insan Mandiri Cibubur Islamic Boarding School, Sabtu (12/5).

Ketua panitia seminar Angga Aminudin mengatakan, kehadiran para Juara Internasional debat Bahasa Arab diharapkan dapat memotivasi dan memberikan tips-tips kepada para peserta khususnya para pendidik untuk dapat menguasai bahasa Arab dengan lancar.

“Acara seminar nasional pendidikan ini juga menjadi ajang open house IMC dengan menghadirkan bintang tamu empat santriwati berprestasi dari Tazkia Internasional Islamic Boarding School (Tazkia IIBS) di Kota Malang-Jawa Timur,” kata Angga kepada MINA di sela acara.

Empat Santriwati tersebut yakni Nuriya Lailatus Sakinah, Aqidatul Izzha Rahayu, Aftina Zakiyya Wafda, dan Shofia Achmad Zaky, tidak main-main dalam mengharumkan nama Bangsa Indonesia.

Mereka berhasil meraih Juara Umum setelah bersaing dalam 4th International Schools Arabic Debating Championship 2018 Doha-Qatar dengan 50 negara sedunia dari Amerika, Eropa, Asia, dan Timur Tengah.

Dalam acara ini, tiga dari empat santriwati tersebut melakukan simulasi debat Bahasa Arab di depan para peserta seminar.

Selain menghadirkan santriwati berprestasi itu, Insan Mandiri menghadirkan pembicara utama pakar pendidikan sekaligus menjabat sebagai Direktur Pendidikan Insan Mandiri Cibubur Munif Chatib.

Dalam kesempatan tersebut Munif Chatib menyampaikan materi sesuai tema Seminar Nasional Pendidikan itu yakni “Menginspirasi Dunia dengan Project Based Quran (PBQ).”

“Sekolah Insan Mandiri melakukan pendekatan kurikulum pendidikan dengan proyek berbasis Al-Quran. Yakni mengaplikasikan ayat-ayat Al-Qur’an dalam menyelesaikan problematika siswa sehari-hari,” ujar Munif.

Seminar Nasional Pendidikan sekaligus open house dihadiri peserta dari perwakilan lembaga pendidikan, orang tua siswa, serta tamu dari Malaysia dan mualaf muslimah asal Swedia Hasinah Jonevine.

Insan Mandiri Cibubur (IMC) Bekasi di bawah naungan Yayasan Pendidikan Silaturahim Jatikarya (YPSJ) merupakan cikal bakal munculnya SMA IT dan SMP IT Insan Mandiri serta SD Silaturahim Islamic School.

IMC berdiri pada Juli 2012 dengan sistem boarding school atau sekolah berasrama yang berada di lingkungan kampung Kalimanggis Jatikarya Jayasampurna Bekasi.

Sekolah tersebut memiliki para pengajar ulama berkelas nasional, beberapa guru pun berasal dari Irak dan Sudan.

Model Pembelajaran Berbasis Al-Quran

Ketua YPSJ Ichsan Thalib menjelaskan, sekolah IMC fokus pada pendidikan karater dan pengembangan potensi siswa.

Standar kurikulum IMC telah diakui oleh Universitas Al-Azhar Kairo, Mesir, dengan dijalinnya kerja sama yang ditandatangani pada 5 Oktober 2017.

Dia mengatakan, salah satu program unggulan yang diterapkan IMC adalah Project Based Quran (Model Pembelajaran Berbasis Al-Quran).

“Untuk pendidikan karakter, Kami menerapkan model pembelajaran Project Based Al-Quran yang diadaptasi dari Project Based Learning. Diharapkan, siswa kelas tidak hanya mampu menghafal ayat-ayat Al-Quran yang terkait dengan karakter, namun juga memahami, mempraktekan, bahkan kelak mampu mengembangkan pengetahuan baru untuk kemaslahatan ummat,” ujar Ichsan.

IMC menghadirkan sistem pembelajaran dengan menekankan kualitas waktu dan kecerdasan majemuk (multiple intelligence). Selain itu, Insan Mandiri menyediakan program siswa lulusan IMC bisa masuk ke Universitas Al-Azhar Kairo tanpa menjalani tes lagi dan mendapat beasiswa sebesar 20 persen dari biaya pendidikan.(L/R01/RI-1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Comments: 0