Kagum Hijau Alam Indonesia, Raja Salman Tanyakan Pohon Kurma

Jakarta, 4 Jumadil Akhir 1438/3 Maret 2017 (MINA) – Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mengatakan, Raja Saudi Arabia Salman Bin Abdul Aziz al-Suud mengungkapkan kekagumannya atas keindahan dan kehijuan alam Indonesia. Raja Salman juga menanyakan pohon kurma di Indonesia.

Menurut Menag, Khadimul Haramain (Penjaga Dua Kota Suci) ini terus memperhatikan pepohonan yang tumbuh berjejer di kiri kanan jalan selama perjalanan dari Bandara Halim Perdanakusuma menuju Istana Kepresidenan Bogor melalui Tol Jagorawi, Rabu, (1/3).

“Lalu dia bertanya, apakah pohon kurma juga tumbuh di sini? Saya jelaskan, tumbuh tapi tentu buahnya tidak sebaik yang di Saudi Arabia karena kondisi yang berbeda,” ujar Menag Lukman dalam live talkshow di salah satu televisi nasional. Demikian siaran pers Kemenag yang dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA), Jumat.

Kepada Menag,yang jadi menteri pendamping Raja Salman sebagai tamu negara, Raja bercerita kegemarannya makan buah kurma. Menurutnya, kurma menjadi makanan yang tidak pernah ditinggalkan. “Beliau selalu sarapan dengan kurma dan susu. Ketika di Jakarta sekalipun dia sarapan dengan kurma dan susu,” tuturnya.

Saat ditanya, apakah kurmanya di juz atau di makan dalam bentuk buah, Sang Raja mengatakan, ia lebih senang makan buah kurma ditambah susu. “Itu salah satu kebiasaan beliau, mengonsumsi kurma,” terangnya.

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin mendapat tugas menjadi Minister in Attendance atau menteri yang melekat kepada tamu negara. Untuk itu, selain mendampingi Raja Salman dalam perjalanan ke Bogor, Menag Lukman juga berada dalam satu mobil dengan Raja Salman itu dalam perjalanan dari Hotel Rafles (tempat menginap) menuju Gedung DPR/MPR.

“Termasuk juga dari Hotel Rafles menuju gedung DPR MPR lalu dari gedung DPR MPR menuju Masjid Istiqlal. Jadi ini merupakan tugas negara dan saya ditunjuk untuk melaksanakan tugas tersebut,” ujarnya.

Menag mengaku banyak hal yang diceritakan Raja Salman di sepanjang perjalanan. Menag yang awalnya membayangkan Raja Salman sebagai orang yang irit bicara, mengaku kaget karena sejak meninggalkan Halim Perdanakusuma justru Sang Raja yang banyak bercerita.

Menag juga dijadwalkan akan mendampingi Wakil Presiden Jusuf Kalla pada Sabtu (4/3) besok melepas keberangkatan Raja Salman menuju Denpasar Bali. Pada Kamis pekan depan, Menag dijadwalkan juga akan ikut melepas kepulangan Raja Salman ke Arab Saudi dari Bandara Ngurah Rai, Denpasar, Bali. (T/R05/P1)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)