Kazakhstan Pastikan Kontrol Pelayanan Publik di Masa Pandemi Covid-19

(Foto: Nur-Sultan Akimat Press Service)

Nur-Sultan, MINA – Pemerintah Kazakhstan mengatakan bahwa situasi di negara itu terkendali dan pemerintah mengambil semua langkah yang diperlukan untuk memerangi pandemi Covid-19.

Pernyataan hari Kamis (9/7) tersebut untuk mengkonfirmasi adanya laporan berita yang mengklaim bahwa Kazakhstan masuk dalam daftar negara dengan penyebaran Covid-19 tercepat.

Dalam siaran persnya, pemerintah Kazakhstan mengatakan, pihaknya membantah laporan oleh beberapa media asing.

“Sorotan semacam itu menyebabkan kesalahpahaman tertentu tentang situasi di Kazakhstan, dan akibatnya, membesar-besarkan risiko epidemiologis yang berasal dari Republik Kazakshtan di media,” kata pernyataan tersebut.

Pemerintah mengatakan, sejak awal Juli telah menambahkan semua bentuk asimtomatik atau tanpa gejala virus corona ke tingkat morbiditas, yang meningkatkan pertumbuhan infeksi secara signifikan.

“Sudah diketahui bahwa kedua bentuk penyakit ini (seperti halnya gejala, asimtomatik) menimbulkan bahaya potensial bagi masyarakat luas. Sebelum Juli, rekaman terpisah dilakukan. Jelas bahwa perubahan metodologi rekaman telah mengarah pada fakta bahwa semua kasus yang sebelumnya tidak diperhitungkan, dimasukkan dalam statistik nasional. Akibatnya, ini menyebabkan salah tafsir terhadap angka-angka itu,” tambahnya.

Menurut Pemerintah Kazakhstan, ada 48.847 terkonfirmasi kasus Covid-19 di negara itu pada 7 Juli 2020. Dengan 25.021 kasus simtomatik dan 23.553 kasus tanpa gejala, sementara 1.403 kasus terkonfirmasi per hari, peningkatannya sekitar 3,0%.

Jumlah pasien yang dipulihkan di Kazakhstan mencapai 24.990 pasien dengan tingkat pemulihan 51,1%, dengan 24.990 pasien yang masih menerima pengobatan dan 260 kasus kematian.

Hingga Juni, tingkat replikasi virus di Kazakhstan adalah 1,3, tetapi selama beberapa pekan terakhir ini menurun menjadi 1,05. Tingkat kematian di negara ini adalah 0,5% dengan Kazakhstan peringkat ke-35 pada kasus Covid-19 yang dikonfirmasi secara global.

Kazakhstan mengumumkan bahwa mereka secara konsisten menjalankan program pengujian massal. Total 1.631.817 tes Covid-19 di laboratorium dilakukan dengan angka 8.746 per 100 ribu orang. Sebanyak 48.847 dinyatakan positif, sedangkan 1.582.943 dinyatakan negatif.

Menurut worldometers.info, Kazakhstan menempati urutan ke-19 di dunia dalam hal pengujian populasi, di tempat ke-54 dalam hal kasus yang dikonfirmasi per 1 juta orang, dan di tempat ke-113 dalam tingkat kematian.

Pemerintah mengatakan bahwa mengingat keadaan dan jumlah warga yang terpapar saat ini, kebijakan karantina di Kazakhstan akan berlangsung antara 5 – 19 Juli.

“Pembatasan termasuk larangan mengadakan pertemuan massal, serta acara keluarga dan peringatan. Salon kecantikan, penata rambut, gimnasium, pusat kebugaran, kolam renang, pasar dalam ruangan, pantai, taman air, fasilitas budaya, pusat hiburan, fasilitas keagamaan, bioskop, taman kanak-kanak, kamp kesehatan anak-anak dan lembaga-lembaga lain juga menghentikan kegiatan mereka,” katanya.

Sebanyak 80% karyawan di lembaga publik, perusahaan nasional, dan organisasi lainnya akan terus bekerja dari jarak jauh. Seiring dengan pembatasan pergerakan orang dalam kelompok lebih dari tiga orang, sementara layanan penting akan terus beroperasi selama periode ini.

Restoran terbuka, konstruksi dan pabrik industri dengan siklus produksi berkelanjutan, pertanian terbuka dan pekerjaan konstruksi akan terus beroperasi di bawah tindakan sanitasi dan desinfeksi yang ditingkatkan.

Lalu lintas udara internasional akan terus berlanjut tanpa perluasan lebih lanjut dari daftar negara. Pada saat yang sama, penerbangan dan kereta api udara domestik akan terbatas. Layanan bus antar kota dan bus kota ditangguhkan selama periode karantina. (L/R1/RI-1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)