Kolombia Akui Palestina Sebagai Negara Merdeka

Bogota, MINA – Kolombia mengakui Palestina sebagai negara berdaulat dan merdeka di hari-hari sebelum Presiden baru Ivan Duque berkuasa, menurut surat dari Kementerian Luar Negeri dipublikasikan pada Rabu (8/8).

“Saya ingin memberi tahu Anda bahwa atas nama pemerintah Kolombia, Presiden Juan Manuel Santos telah memutuskan untuk mengakui Palestina sebagai negara merdeka dan berdaulat,” kata surat tertanggal 3 Agustus 2018, demikian laporan IINA.

Surat itu ditandatangani oleh Menteri Luar Negeri Santos Maria Angela Holguin. Menteri Luar Negeri baru Carlos Holmes mengatakan dia akan meninjau “implikasi” dari keputusan pemerintah sebelumnya, sesuai dengan hukum internasional dan praktik diplomatik yang baik.

“Ini adalah prioritas bagi pemerintah ini untuk mempertahankan hubungan kerjasama dengan sekutu dan teman-temannya, dan untuk berkontribusi pada perdamaian dan keamanan internasional,” kata Holmes.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah dijadwalkan tiba di Kolombia pada hari Senin (13/8) tetapi membatalkan perjalanan pada menit terakhir, mengatakan dia perlu fokus pada perkembangan di sepanjang perbatasan negaranya dengan Jalur Gaza.

Misi diplomatik Palestina di Bogota mengatakan kepada AFP bahwa mereka diberitahu tentang keputusan Jumat lalu. Ini menyambut langkah oleh Bogota sebagai bukti “upaya mendalam untuk mencapai pemulihan hubungan.”

“Kami menghargai pemerintah Kolombia untuk keputusan ini dan kami yakin itu akan berkontribusi secara signifikan untuk menciptakan kondisi yang diperlukan dalam pencarian perdamaian di Timur Tengah,” kata misi itu dalam sebuah pernyataan.

Keputusan itu membuat Kolombia negara Amerika Selatan yang terakhir yang mengakui Negara Palestina.(T/R01/RS2)

Mi’raj News Agency (MINA)