MAPIM Kecam Penggusuran Rumah Demonstran Muslim di India

Kuala Lumpur, MINA – Majlis Perundingan Pertubuhan Islam Malaysia (MAPIM) mengutuk keras pembongkaran beberapa rumah Muslim baru-baru ini, di negara bagian Uttar Pradesh, India.

“Kami juga mengungkapkan kemarahan kami atas respons brutal polisi India, yang menembak mati dua pengunjuk rasa dan menangkap lebih dari 130 orang lainnya selama demonstrasi pada 11 Juni, ketika polisi menembaki kerumunan di kota Ranchi, India timur,” ujar Mohd Azmi Abdul Hamid,
Presiden MAPIM dalam keterangan tertulis, Jumat (17/6).

Pihak berwenang telah menghancurkan rumah beberapa orang yang dituduh terlibat dalam kerusuhan pekan lalu, yang dipicu pernyataan menghina, yang dibuat oleh tokoh-tokoh partai yang berkuasa tentang Nabi Muhammad.

Muslim turun ke jalan di seluruh India dalam beberapa pekan terakhir, untuk memprotes komentar anti-Islam oleh dua anggota partai nasionalis Hindu Bharatiya Janata Party (BJP) Perdana Menteri Narendra Modi.

Alasan pembongkaran adalah dugaan rumah-rumah itu dibuat secara ilegal, dan itu merupakan rumah orang-orang yang berpartisipasi dalam protes terhadap penghinaan Nabi.

“Ini adalah contoh terbaru dari tekanan dan penghinaan di bawah aturan BJP tentang isu-isu, mulai dari kebebasan beribadah hingga pemakaian jilbab,” ujarnya.

Menurutnya, India meniru kebijakan Israel dalam menangani perlawanan Palestina dengan menghancurkan rumah-rumah. Operasi untuk membersihkan Muslim dari rumah mereka dan menghilangkan keberadaan Muslim di India, kini menjadi agenda nasional BJP dan pendukungnya, di antara kelompok sayap kanan RSS dan VHP.

MAPIM menyerukan penghentian segera kampanye anti Muslim di India. Umat ​​Islam harus bersatu dan menahan diri dari tindakan kekerasan.

“Jika agenda anti Islam tetap dilakukan oleh pemerintah BJP, kami menyerukan semua negara Muslim untuk melakukan boikot terhadap India,” kata Azmi. (R/R7/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.