Masjid Margoyuwono Yogyakarta Bungkus Daging Kurban Pakai Daun Jati

Yogyakarta, MINA – Mengurangi penggunaan sampah plastik sekali pakai, Masjid Margoyuwono yang terletak di Langennastran Lor, Panembahan, Kraton  Yogyakarta gunakan daun jati sebagai bungkus daging kurban.

Sekretaris Takmir sekaligus Panitia Penyembelihan hewan kurban di Masjid Margoyuwono pada Ahad (11/8/) mengungkapkan, sebenarnya hal ini bukan pertama kali.

Masjid Margoyuwono sudah sejak dulu menggunakan daun jati sebagai pembungkus daging kurban, namun sebelumnya, setelah dibungkus daun jati,  dibungkus lagi plastik.

Sedangkan untuk tahun ini, pihaknya meniadakan penggunaan plastik itu dan mengimbau para penerima daging kurban untuk membawa wadahnya masing-masing.

Penggunaan daun jati sebagai wadah potongan daging hewan kurban sendiri juga didasari keyakinan warga setempat mengenai adanya manfaat membungkus daging dengan daun jati.

“(Daun) jati sama ketela itu bisa membuat dagingnya lebih empuk juga mengurangi bau prengus (bau daging),” kata dia.

Hanya saja untuk tahun ini, ada sedikit kendala dalam memperoleh daun jati. Musim kemarau berkepanjangan membuat persediaannya di pasaran makin menipis.

Pada Idul Adha 1440 H ini,  Masjid Margoyuwono menyembelih total 7 ekor Sapi dan 26 kambing.

Dua sapi dan enam kambing akan disumbangkan ke Kulon Progo, sisanya  dibagikan untuk sohibul, warga, dan untuk umum.

“Kami berniat mengurangi plastik, kemarin sempat ditawari donatur yang mau menyediakan kantong dari tapioka, tetapi ternyata sedang kosong. Kami dijanjikan tahun depan untuk mengganti dengan kantong yang ramah lingkungan,” ujarnya. (L/Ast/RS2)

Mi’raj News Agency (MINA)