Netanyahu Isyaratkan Israel Lakukan Serangan Terbaru di Suriah

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. (Foto: Noam Revkin Fenton/Flash90)

Yerusalem, MINA – Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada Ahad (14/4) mengisyaratkan bahwa Israel bertanggung jawab atas serangan udara di Suriah yang terjadi akhir pekan.

Serangan Sabtu (13/4) itu dilaporkan menargetkan pabrik senjata yang terkait Iran di luar kota Masyaf, provinsi Hama.

“Kami terus beroperasi di semua lini, termasuk yang utara,” kata Netanyahu pada sebuah acara di Yerusalem, demikian Times of Israel melaporkan.

“Kami tidak siap untuk membiarkan seseorang membentengi diri mereka sendiri dengan cara yang membahayakan Israel,” katanya. “Kekuatan adalah jaminan keberadaan kita dan merupakan kondisi penting serta mendasar untuk mencapai perdamaian dengan tetangga kita.”

Suriah menyalahkan Israel atas serangan Sabtu pagi yang dilaporkan menargetkan fasilitas produksi rudal di pangkalan militer di luar kota barat laut Masyaf.

Kantor berita nasional Suriah, SANA, mengatakan bahwa pertahanan udara Suriah mencegat serangan Israel, menumbangkan beberapa rudal yang ditembakkan oleh Israel.

Organisasi pemantau Observatorium Suriah untuk HAM yang berbasis di London mengatakan, sejumlah “elemen” Iran dan militan pro-Iran tewas dalam serangan itu, 17 orang terluka.

Israel biasanya tidak mengomentari laporan mengenai serangan udara di negara tetangga Suriah, meskipun baru-baru ini mengakui menyerang target Iran di sana.

Israel menyatakan bahwa Iran berusaha untuk membangun kehadiran militer di Suriah dan berusaha untuk mentransfer persenjataan canggih ke kelompok Hizbullah, proksi di Lebanon dan Suriah. (T/RI-1/B05)

Mi’raj News Agency (MINA)