Surat Kabar Iran Sarankan Serang Kota Haifa Israel

Surat kabar Kayhan di Iran. (Twitter)

Teheran, MINA – Sebuah opini yang diterbitkan oleh surat kabar Iran pada Ahad (29/11) menyarankan Teheran harus menyerang kota pelabuhan Haifa Israel, jika Israel melakukan pembunuhan terhadap seorang ilmuwan yang terkait dengan program nuklir negara itu.

Meskipun surat kabar garis keras Kayhan telah lama memperdebatkan pembalasan agresif untuk operasi yang menargetkan Iran, potongan opini hari Ahad itu bergerak lebih jauh, menyarankan setiap serangan dilakukan dengan cara yang menghancurkan fasilitas dan “juga menyebabkan banyak korban jiwa” di Israel, Nahar Net melaporkan.

Israel yang dicurigai telah membunuh ilmuwan nuklir Iran selama dekade terakhir, belum berkomentar tentang pembunuhan terhadap Mohsen Fakhrizadeh pada hari Jumat (27/11).

Para pejabat Iran dengan tegas menyalahkan Israel atas serangan itu, meningkatkan momok ketegangan baru yang dapat melanda kawasan itu, termasuk pasukan AS yang ditempatkan di Teluk Persia dan sekitarnya.

Surat kabar Kayhan menerbitkan artikel yang ditulis oleh pengamat Iran Sadollah Zarei, yang berpendapat bahwa reaksi Iran sebelumnya terhadap dugaan serangan udara Israel yang menewaskan pasukan Pengawal Revolusi di Suriah tidak cukup jauh untuk menghalangi Israel.

Menyerang Haifa dan membunuh sejumlah besar orang “pasti akan mengarah pada pencegahan, karena Amerika Serikat dan rezim Israel serta agennya sama sekali belum siap untuk mengambil bagian dalam perang dan konfrontasi militer,” tulis Zarei.

Dia mengatakan serangan terhadap Haifa harus lebih besar dari serangan rudal balistik Iran terhadap pasukan Amerika di Irak pada Januari lalu.

Haifa di Laut Mediterania telah terancam di masa lalu oleh Iran dan salah satu sekutunya, Hizbullah Lebanon. Pemimpin Hizbullah Sayyed Hassan Nasrallah baru-baru ini menyarankan untuk menyerang gudang amonium nitrat Haifa, pupuk yang sangat mudah meledak.

Meskipun Kayhan adalah surat kabar beredaran kecil di Iran, tetapi pemimpin redaksi Hossein Shariatmadari ditunjuk oleh Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei dan telah digambarkan sebagai penasihatnya di masa lalu. (T/RI-1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)