Top 6 Pemuda Muslim Paling Berpengaruh yang Harus Anda Ketahui

Oleh Papatia Feauxzar

Di AS, sekitar 99% anak-anak Muslim menghadiri sekolah umum. Namun, sebagian besar dari mereka menghadapi masalah jati diri, pemutusan hubungan dengan iman mereka, dan penghapusan peran Muslim yang berpengaruh untuk diperhatikan agar merasa normal dan diterima di lingkungan Barat yang berbeda-beda.

Akibatnya, umat Islam mulai merebut kembali dan menegaskan narasi mereka. Prestasi dan kontribusi Generasi M membludak dan membantu mengkaji sejarah Islam era kita untuk lebih baik melalui literatur, fashion, makanan, dan sains untuk beberapa nama.

Oleh karena itu, lihatlah enam Generasi M  yang membuat gelombang di dalam dan di luar ummat dengan menulis sejarah.

1. Aminah Jasmine Rahman

Hari ini, pada usia 14 tahun, Rahman adalah penulis dua koleksi puisi. Puisi oleh Aminah dan Soul Change dan pemenang multi penghargaan. Dia sangat muda dan bijaksana.

Aminah Rahman juga adalah pemenang Penghargaan Penulis Muslim Muda 2015. Pemuda Muslim ini sangat inspiratif, ia tinggal di Inggris.

2- Anwar Diggins

Penerima Penghargaan Bintang Baru NAACP, Diggins adalah penulis Amerika dari buku anak-anak berjudul Game Over Life Outside of Video Games.

Dengan bukunya, ia bertujuan untuk meningkatkan kesadaran pada kegiatan menyenangkan yang dapat dilakukan gamer hardcore untuk menghindari depresi dan kesepian yang datang dengan bermain video game non-stop berdasarkan pengalamannya sendiri. Sebagai seorang individu cerdas yang sudah bercita-cita tinggi, Anwar Diggins adalah seorang filantropis yang berdedikasi untuk menyembuhkan kanker.
Lihat dia di Instagram @enterprisesbyAnwar.

3- Amaya Diggins

Pemuda Muslim Berpengaruh Top sebelumnya, Amaya Diggins mendirikan Fits Hijabi.

Anak berusia 11 tahun itu menjadi pengusaha dan teladan inspirasional ketika dia memutuskan untuk membuat perubahan yang ingin dia lihat, merancang jilbab yang cocok dan menarik untuk anak-anak seusianya. Kontribusinya terhadap sejarah belum pernah terjadi sebelumnya.

Sebagian besar desainer jilbab melayani kalangan yang lebih tua, dan ketika jilbab mereka melayani gadis-gadis yang lebih muda, mereka merasa kesulitan karena tidak cocok. Sebuah Pujian untuk Amaya Diggins karena kecerdasannya.

4- Stephanie Kurlow

Kurlow adalah warga negara Australia-Rusia yang masuk Islam. Seorang Ballerina Muslim berusia 15 tahun menunjukkan kepada para penentang bahwa agama bukanlah penghalang untuk mencapai impian seseorang.

Apa pun bisa dilakukan dan orang hanya perlu percaya pada potensi seseorang. Sebagai Ballerina muslimah pertama, Kurlow melakukan hal itu dengan sederhana. Dia adalah inspirasi bagi umat Islam dari segala usia di mana-mana, terutama di Australia, kampung halamannya.

5- Juwayriyah Ayed

Rekan penulis buku anak-anak,  Hind’s Hands dan salah satu kurator aplikasi Fiksi Muslim pertama oleh Amerika Umm Juwayriyah, ibunya, buku Juwayriyah membantu meningkatkan kesadaran tentang autisme, terutama bagi umat muslim. Kontribusi ini sangat dibutuhkan dan membuka jalan bagi karya-karya Muslim yang akan datang.

6- Mena dan Zena Nasiri

Suster Nasiri mendirikan Girls of the Crescent, sebuah organisasi NFP yang didedikasikan untuk mengumpulkan buku-buku dengan beragam karakter dan yang paling penting untuk membantu pemuda Muslim berhubungan lebih baik dengan diri mereka.

Buku-buku yang disumbangkan kepada mereka diberikan secara bergantian ke perpustakaan umum. Dengan upaya tersebut mereka berharap tidak ada pemuda Muslim yang berjuang untuk melihat diri mereka terwakili dalam buku-buku yang ditulis di Barat. Mena (14) dan Zena (15), tinggal di Michigan, AS. (T/SR/RS2)

Mi’raj News Agency (MINA)