15 Tahun Blokade, 15 Tahun Warga Gaza Terisolasi dari Dunia (Oleh: Yasmin Abusayma, Gaza)

Kunci sebagai simbol bahwa Gaza, Palestina, masih terkunci. Pada bulan Juni 2022, Gaza menandai 15 tahun blokade Israel. (Gambar Omar AshtawyAPA)

Oleh: Yasmin Abusayma, Gaza

Saya berusia 14 tahun ketika saya pertama kali mendengar tentang kata “blokade”. Saya masih ingat saat saya bertanya kepada ibu saya apa artinya.

Dia menjawab, mencoba membuatnya sesederhana mungkin untuk seorang remaja muda. “Israel akan memiliki kendali penuh atas hidup kita seperti yang terlihat. Lebih banyak pembatasan akan dikenakan pada kami, kata mereka. Tidak ada yang tahu kapan ini akan berakhir dan berapa lama. Situasinya bukan pertanda baik.”

Aku berpura-pura mengerti apa yang dia maksud.

Sekarang saya tahu. Blokade adalah pengepungan mencekik yang diberlakukan oleh Israel di Jalur Gaza setelah pemilihan legislatif tahun 2006 yang dimenangkan oleh Hamas. Hamas mengambil kendali penuh atas Gaza pada bulan Juni berikutnya dan Israel memperketat pengepungan.

Sejak itu, setiap orang di Gaza terus berada di ambang bencana kemanusiaan dengan sedikit prospek untuk masa depan yang lebih baik dan hampir tidak ada peluang untuk memperbaiki masa kini.

Sejak itu, tidak mungkin mengimpor peralatan yang diperlukan untuk meningkatkan infrastruktur Gaza, mulai dari saluran pembuangan hingga jalan. Kami selalu kekurangan obat. Sebagian besar bahan konstruksi dilarang bersama dengan teknologi baru.

Sejak itu, Gaza mengalami stagnasi dan kemiskinan melonjak.

Dan sejak itu, saya tidak bisa meninggalkan Gaza. Lima belas tahun tidak meninggalkan Gaza, tidak sehari pun; 15 tahun penderitaan yang sepertinya tidak ada habisnya; 15 tahun pemadaman listrik; 15 tahun drone melayang di langit menggerogoti ketenangan pikiran saya.

Daftarnya pun terus berlanjut.

Tidak ada alamat Palestina

Saya menjadi seorang ibu. Saya ingin membeli mainan tertentu untuk ulang tahun putri saya. Saya hanya dapat menemukannya secara online, karena tidak tersedia di sini. Saya pergi melalui AliExpress, platform belanja online yang merupakan bagian dari Grup Alibaba Cina.

Tetapi ketika saya memilih item untuk dibeli, saya mengetahui bahwa platform tersebut tidak mendukung alamat di Palestina.

Bagaimana Anda menjelaskannya kepada anak berusia 3 tahun yang hanya ingin bermain?

Bagaimana Anda menjelaskan bahwa Anda tidak dapat membuka rekening PayPal jika Anda adalah orang Palestina di wilayah pendudukan?

Saya bekerja sebagai penerjemah dan penulis lepas. Ketika saya mulai, banyak klien meminta saya untuk membuat akun PayPal untuk transfer uang. Tapi hanya Israel yang terdaftar; tidak ada Palestina. Itu membuatku marah. Jadi saya harus mencari alternatif.

Saya pernah bekerja dengan seorang Jerman di sini, di Gaza, yang mengeluh tentang kondisi kering.

“Mengapa air di sini begitu asin?” Saya ingat dia bertanya kepada saya. “Apakah ada yang bisa kamu lakukan untuk melindungi rambutmu?”

Aku duduk diam sejenak, memikirkan jawaban yang cocok. Pada akhirnya saya keluar.

“Kami sudah terbiasa.”

Kenyataannya, seperti yang seharusnya dia ketahui, adalah bahwa 97 persen air keran Gaza tidak dapat diminum.

Ketidakmampuan pihak berwenang di sini untuk memperbaiki jaringan limbah karena blokade Israel, dikombinasikan dengan pemadaman listrik yang diberlakukan yang mempengaruhi pabrik pengolahan limbah, berarti 80 persen limbah Gaza tidak diolah ke laut. Sisanya menemukan jalannya ke akuifer bawah tanah Gaza, meracuni air. Makanya rasanya asin.

Saya berusia 28 tahun. Sekarang saya mengerti apa maksud ibu saya: Kami terisolasi dari dunia, sama seperti dunia terisolasi dari kami. (AT/RI-1/RS2)

Sumber: Electronic Intifada

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Dapatkan berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Jangan lupa juga ikuti berita terkini dari MINANEWS di Google News, klik di sini.