Image for large screens Image for small screens

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Damai di Palestina = Damai di Dunia

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

2.500 Warga Gaza Gagal Tunaikan Haji Akibat Penutupan Perbatasan Rafah

sri astuti - Senin, 17 Juni 2024 - 06:42 WIB

Senin, 17 Juni 2024 - 06:42 WIB

4 Views

(Foto: Istimewa)

Gaza, MINA – Perang di Gaza dan penutupan perbatasan Rafah yang menghubungkan Gaza ke Mesir telah menghalangi 2.500 warga Palestina menunaikan ibadah haji tahun ini, menurut Kementerian Wakaf di Jalur Gaza, Anadolu Agency melaporkan.

“Ini merupakan pelanggaran yang jelas terhadap kebebasan beragama,” kata Juru bicara Kementerian Ikrami Al-Mudallal.

“Perang telah menghalangi Kementerian untuk menyelesaikan persiapan haji seperti biasa, termasuk menandatangani kontrak transportasi di Mesir dan Arab Saudi serta memesan akomodasi di Mekah dan Madinah,” tambahnya.

Al-Mudallal mencatat bahwa penutupan penyeberangan Rafah dan konflik yang sedang berlangsung telah menghentikan 2.500 jamaah Gaza, termasuk misi pendampingnya, untuk melakukan perjalanan haji.

Baca Juga: Faksi-Faksi Perlawanan Palestina Puji Operasi Yaman di Tel Aviv

“Kelompok ini mewakili 38% dari total 6.600 jamaah haji Palestina,” ujarnya.

Al-Mudallal mengatakan kementeriannya telah melakukan kontak dengan otoritas terkait di Arab Saudi dan Mesir untuk mengatasi apa yang mereka gambarkan sebagai “pelanggaran terang-terangan” terhadap hak-hak jamaah Palestina, dan mencari cara bagi mereka untuk melakukan perjalanan haji.

Dia meyakinkan para jamaah yang terkena dampak tahun ini tidak akan kehilangan hak mereka untuk menunaikan ibadah haji tahun depan, dengan prioritas diberikan kepada mereka, terutama karena banyak dari mereka yang telah menunggu bertahun-tahun untuk mendapatkan giliran mereka dan 70% diantaranya adalah orang tua atau sedang sakit.

Undangan Kerajaan Raja Saudi Salman bin Abdulaziz untuk 500 jamaah dari keluarga mereka yang terbunuh dan terluka di Gaza dialokasikan untuk keluarga di luar Jalur Gaza, menurut Al-Mudallal.

Baca Juga: Dokter Gaza Berhasil Selamatkan Bayi dari Rahim Ibu yang Syahid

“Isyarat ini memungkinkan mereka yang telah meninggalkan Gaza untuk menunaikan ibadah haji, sehingga menjaga hak Gaza untuk mendapatkan undangan kerajaan,” katanya.

Pada tanggal 6 Juni, Raja Saudi memerintahkan mengundang 1.000 jamaah haji dari keluarga Gaza yang terbunuh dan terluka sebagai bagian dari Program Tamu Haji dan Umrah Kementerian Urusan Islam Saudi.

Para peziarah ini dipilih dari mereka yang meninggalkan Gaza karena perang atau untuk perawatan medis.

Pada bulan Maret 2023, Kementerian Wakaf di Jalur Gaza mengadakan undian untuk memilih jamaah haji tahun 2023 dan 2024 karena terbatasnya slot dan blokade Israel yang sedang berlangsung, dengan memprioritaskan orang lanjut usia dan orang sakit.

Baca Juga: Pemerintah Palestina Desak Israel Patuhi Keputusan ICJ

Kementerian mengecam situasi yang terjadi pada akhir bulan Mei, dengan mengatakan bahwa agresi Israel yang sedang berlangsung, pendudukan penyeberangan Rafah dan penutupannya sejak 7 Mei telah menghalangi selesainya musim haji tahun ini bagi para jamaah Gaza.

Israel telah menghadapi kecaman internasional di tengah serangan brutal yang terus berlanjut di Gaza sejak 7 Oktober 2023, meskipun ada resolusi Dewan Keamanan PBB yang menuntut gencatan senjata segera.

Lebih dari 37.200 warga Palestina telah terbunuh di Gaza, sebagian besar dari mereka adalah wanita dan anak-anak, dan lebih dari 84.900 lainnya terluka, menurut otoritas kesehatan setempat.

Delapan bulan setelah perang Israel, sebagian besar wilayah Gaza hancur akibat blokade makanan, air bersih, dan obat-obatan yang melumpuhkan. []

Baca Juga: Serang Pangkalan Israel, Hizbullah Kenalkan Senjata Baru

Mi’raj News Agency (MINA) 

Rekomendasi untuk Anda

Haji 1445 H
Haji 1445 H
Palestina
Haji 1445 H
Haji 1445 H
Haji 1445 H