Image for large screens Image for small screens

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Damai di Palestina = Damai di Dunia

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

24 Brigade Militer dan Perekrutan Ribuan Pejuang di Gaza

Rana Setiawan Editor : Rudi Hendrik - Senin, 8 Juli 2024 - 18:43 WIB

Senin, 8 Juli 2024 - 18:43 WIB

72 Views

Ilustrasi: Brigade Izzuddin Al-Qassam, sayap militer Hamas. (Foto: Pars Today)

Al-Jazeera pada Ahad (7/7/2024) menyiarkan pidato yang disampaikan oleh Abu Ubaidah, juru bicara militer Brigade Al-Qassam di Jalur Gaza, Palestina, menandai hari ke-275 operasi gerakan perlawanan “Badai Al-Aqsa.”

Pernyataan Abu Ubaidah yang baru muncul dalam konteks gerakan perlawanan Palestina yang berkelanjutan di Gaza, di mana pertempuran sengit sedang terjadi di Shejaiya, Rafah, dan tempat lain.

Dalam pidatonya, sepertinya Abu Ubaidah sekilas mengucapkan pernyataan berikut: “Semua dari 24 brigade kami, bersama dengan gerakan perlawanan lainnya, telah berperang dan menghancurkan musuh di seluruh wilayah Jalur Gaza.

Namun, referensi mengenai 24 brigade militer dalam pidato terbaru Abu Ubaidah ini patut untuk ditelusuri lebih jauh.

Baca Juga: Fatah dan Hamas Sepakati Rekonsiliasi Nasional di Beijing

Semua 24 Brigade Ikut Perang

Di kesempatan yang sama, Abu Ubaidah juga menyampaikan pujiannya kepada gerakan-gerakan perlawanan di Palestina karena telah berjuang melawan Israel, yang didukung Amerika Serikat (AS) dan sekutu Barat, selama sembilan bulan terakhir.

“Semua 24 brigade dan faksi perlawanan telah berperang dan mengalahkan musuh di berbagai wilayah di Gaza,” ujar Ubaidah.

Ia menambahkan, dunia telah melihat kejahatan penjajah Zionis Israel di Gaza, yang mengungkap impotensi hukum kemanusiaan internasional.

Baca Juga: Hamas Desak PBB Hentikan Genosida Sistematis Israel di Gaza

Brigade Al-Qassam memang telah memulai perang pada 7 Oktober 2023 dengan 24 brigade militer. Fakta bahwa jumlah tersebut tetap utuh setelah sembilan bulan genosida brutal Zionis Israel hanya berarti satu hal, gerakan perlawanan Palestina di Gaza tetap kuat seperti sebelumnya.

Jadi apa yang terjadi? Abu Ubaidah memberikan beberapa petunjuk dalam pidatonya.

Dia mengatakan, misalnya, ribuan pejuang baru telah direkrut sejak awal perang. Abu Ubaidah mengatakan bahwa gerakan perlawanan terus memproduksi senjatanya, meskipun tidak ada pihak luar yang datang untuk menyelamatkan.

Semua Front Perlawanan Bersatu

Baca Juga: Aktivis: Warisan Joe Biden Adalah Genosida Gaza

Abu Ubaidah mengatakan para pejuang telah mencapai persatuan Arab yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan menyatukan beberapa front melawan pendudukan Israel.

Kemampuan pertahanan telah diperkuat untuk menghadapi pendudukan di seluruh wilayah mereka, dan Brigade Qassam memiliki sumber daya manusia yang kuat, setelah merekrut ribuan pejuang baru selama perang. Ribuan pejuang siap menghadapi musuh kapan pun diperlukan.

Abu Ubaidah menegaskan bahwa hasil yang tak terelakkan dari perlawanan mereka adalah kemenangan dan kekalahan musuh dan penjajahan.

Dia mengutip pertempuran yang sedang berlangsung antara Perlawanan Palestina dan pasukan Israel yang menyerang di Rafah dan Shejaiya, serta wilayah lainnya, sebagai bukti kuatnya perlawanan mereka dan kegagalan musuh.

Baca Juga: Hamas Kecam RUU Knesset yang Tuduh UNRWA Organisasi Teroris

Abu Ubaidah juga menyatakan musuh Israel telah dan terus menerima pukulan menyakitkan dimanapun mereka berupaya menembus Jalur Gaza.

Dia menambahkan, Brigade Al-Qassam, sayap militer gerakan Palestina Hamas, berkomitmen untuk mengakhiri agresi dan akan menerima tindakan apa pun selain mengangkat ketidakadilan yang menimpa rakyat Palestina.

Di bawah ini adalah pernyataan terbaru dari dua kekuatan utama Gerakan Perlawanan Palestina di Gaza, dan Gerakan Perlawanan Lebanon Hizbullah.

Pernyataan tersebut dikomunikasikan melalui saluran Telegram mereka pada Ahad (7/7/2024) dan dipublikasikan di sini dalam bentuk aslinya.

Baca Juga: Hamas Kumpulkan Data Rahasia tentang 2.000 Tentara Zionis

Pernyataan Resmi Brigade Al-Qassam (Hamas) di Gaza:

“Setelah kembali dari garis depan, pejuang kami mengkonfirmasi bahwa mereka menargetkan tank Merkava-4 dengan peluru Yassin 105 di Jalan Bagdad di lingkungan Shuja’iyya di timur Kota Gaza.

Brigade Al-Qassam menargetkan tank Merkava-4 dalam aksi gerilya menggunakan alat peledak Shuath di dekat Masjid Abdullah bin Omar, di selatan lingkungan Tal Al-Sultan di Rafah, di bagian selatan Jalur Gaza.

Brigade Al-Qassam menargetkan tank Merkava-4 dan pengangkut personel lapis baja Zionis dengan peluru Al-Yassin 105 di tengah lingkungan Tal al-Sultan di Rafah, di bagian selatan Jalur Gaza.”

Baca Juga: Pemukim Ilegal Israel Bakar Kebun Zaitun Palestina di Nablus

Pernyataan Resmi Brigade Al-Quds (Jihad Islam) di Gaza:

“Kami membombardir dengan rentetan mortir terhadap tentara dan kendaraan musuh Zionis yang menyusup ke lingkungan Shuja’iyya, sebelah timur Gaza.

Kami terlibat dalam bentrokan sengit dengan tentara musuh Zionis yang menggunakan senjata yang sesuai dan rudal anti-tank di daerah penyerangan di sebelah barat kota Rafah di bagian selatan Jalur Gaza.

Kami membombardir tentara musuh yang ditempatkan di gerbang penyeberangan Rafah dan sekitarnya dengan mortir standar.

Baca Juga: Pasukan Israel Tembaki Konvoi Kendaraan PBB Saat Menuju Gaza

Kami, bekerja sama dengan Brigade Al-Nasser Salah al-Din, mengebom pertemuan musuh di lokasi militer Nahal Oz dengan serangan roket.”

Pernyataan Resmi Hizbullah di Lebanon Selatan:

“Para pejuang Perlawanan Islam pada pukul 08:45 pada hari Ahad, 07-07-2024, menargetkan peralatan spionase di situs Al-Rahib dengan senjata yang sesuai, menghantamnya secara langsung, yang menyebabkan kehancurannya.

Pejuang Perlawanan Islam pada pukul 08:45 pada hari Ahad, 07-07-2024, membombardir pangkalan Nimra (salah satu pangkalan utama di wilayah utara) sebelah barat Tabariyya dengan puluhan roket Katyusha.

Baca Juga: Israel Bom Kamp Pengungsi Nuseirat 63 Kali dalam Sepekan

Para pejuang Perlawanan Islam pada pukul 11:50 pada hari Ahad, 07-07-2024, menargetkan situs Baghdadi dengan senjata roket, dan langsung menyerangnya.

Pejuang Perlawanan Islam pada hari Ahad, 07-07-2024 membombardir markas besar Unit Pemantauan Udara dan Manajemen Operasi Udara di Pangkalan Meron di Gunung Meron dengan puluhan roket Katyusha, langsung mengenainya, mengakibatkan kehancuran bagian dari peralatannya dan terjadinya kebakaran di dalamnya.

Pejuang Perlawanan Islam pada hari Ahad, 07-07-2024 menargetkannya dengan peluru kendali, menghantamnya secara langsung, menyebabkan kebakaran di dalamnya, dan menyebabkan tentara musuh terbunuh dan terluka.

Pejuang Perlawanan Islam pada pukul 14:45 pada hari Ahad, 07-07-2024, menargetkan situs Bayad-Blida dengan senjata roket, langsung mengenainya.

Baca Juga: Israel Panggil 1.000 Orang dari Kelompok Haredi untuk Wajib Militer

Pejuang Perlawanan Islam, pada hari Ahad, 07-07-2024, membombardir markas besar Divisi 91 yang baru dibentuk di barak Ayelet dengan puluhan roket Katyusha.

Pejuang Perlawanan Islam, pada hari Ahad, 07-07-2024, mengebom lokasi militer di Liman dengan rentetan roket Katyusha.

Pejuang Perlawanan Islam, pada hari Ahad, 07-07-2024, melancarkan serangan udara dengan kawanan drone penyerang berturut-turut, menargetkan pusat pengintaian teknis dan elektronik jarak jauh di observatorium ski timur di Jabal al-Sheikh (Gunung Hermon) di Golan Suriah yang diduduki.

Serangan tersebut mengenai kubah, spionase, peralatan intelijen, dan sistem teknisnya, yang mengakibatkan hancurnya peralatan yang menjadi sasaran dan kebakaran besar.”[]

Baca Juga: Netanyahu Akan Kirim Delegasi Perundingan ke Doha

Mi’raj News Agency (MINA)

Rekomendasi untuk Anda

Indonesia
Internasional
Palestina
Palestina
Palestina