31 Orang Tewas Dalam Tragedi Kapal Migran antara Prancis dan Inggris

Penjaga pantai Inggris menaikkan seorang anak migran yang menyeberang di Selat Calais antara Prancis dan Inggris. (Getty)

Paris, MINA – Sedikitnya 31 migran tewas pada Rabu (24/11) saat menyeberang dari Prancis ke Inggris, ketika kapal mereka tenggelam di lepas pelabuhan Calais, kata pihak berwenang Prancis. Itu bencana paling mematikan sejak Selat tersebut menjadi bagian utama dari rute migran.

Presiden Emmanuel Macron mengatakan, Prancis tidak akan membiarkan Selat itu menjadi “kuburan”. Ia bersumpah untuk mencari tahu siapa yang bertanggung jawab atas tragedi itu ketika jaksa membuka penyelidikan pembunuhan.

“Nilai-nilai terdalam Eropa – humanisme, penghormatan terhadap martabat setiap orang – yang sedang berduka,” kata Macron, The New Arab melaporkan.

Pemimpin Prancis itu juga menyerukan pertemuan darurat “para menteri Eropa menghadapi tantangan migrasi”, sementara Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin mendesak “tanggapan internasional yang kuat”.

Darmanin mengumumkan bahwa empat orang yang diduga “terkait langsung” dengan kecelakaan itu telah ditangkap.

Perdana Menteri Jean Castex akan mengumpulkan beberapa menterinya untuk pertemuan krisis Kamis pagi (25/11), kata kantornya.

Pejabat Prancis mengatakan, sebelumnya tiga helikopter dan tiga kapal telah mencari di daerah itu, menemukan mayat dan orang-orang yang tidak sadarkan diri di dalam air, setelah seorang nelayan membunyikan alarm.

Para korban termasuk di antara sekitar 50 orang di atas kapal yang berangkat dari Dunkirk timur Calais, menurut polisi.

Di sisi lain Channel, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan, dia “terkejut, terkejut dan sangat sedih dengan hilangnya nyawa di laut”, setelah pertemuan krisis dengan pejabat senior.

Bencana itu, satu-satunya korban jiwa terburuk setidaknya sejak 2018, ketika para migran mulai menggunakan perahu secara massal untuk menyeberangi Selat, terjadi ketika ketegangan meningkat antara London dan Paris atas rekor jumlah orang yang menyeberang.

Inggris telah mendesak tindakan lebih keras dari Prancis untuk menghentikan para migran melakukan perjalanan. (T/RI-1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.