Abu Ubaida Ungkap Strategi Pejuang Palestina dalam Operasi “Al-Aqsa Flood”

Gaza, MINA – Juru Bicara Brigade Al-Qassam, sayap militer gerakan Hamas, Abu Ubaida pada Kamis (12/10) mengungkap strategi operasi “Al-Aqsa Flood” dan perkembangannya di wilayah Ashkelon, Pendudukan Ilegal Israel.

Berikut teks pidato Abu Ubaida menyampaikan strategi operasi “Al-Aqsa Flood” yang dimuat dalam situs media sosial, Hamas, seperti dikutip Ma’an News, Jumat (13/10).

“Kami pergi ke medan perang memulai operasi Al-Aqsa Flood, kami tidak ragu sedikitpun, bahkan untuk sesaat pun, dengan segala alasan bukan berarti mengabaikan ridha Allah bagi kami dalam peperangan ini, yang terkait dengan persoalan agama dan kebangsaan yakni persoalan Masjid Al-Aqsa dan para tahanan Palestina di penjara penjajah.

Kami bersyukur atas karunia Allah yang telah memberikan kami kesuksesan dan dapat mengalahkan lebih dari yang kami perkirakan akan kami capai. Anugerah Allah atasmu begitu besar, dan anda tidak melempar ketika anda melempar, tetapi Allah yang melempar.

Ide pertempuran yang diberkati ini dimulai setelah Pertempuran Saif Al-Quds berakhir pada tahun 2021, pertempuran yang menyatukan arena dan memobilisasi bangsa tentang pentingnya mempertahankan kesucian Al-Aqsa dan masa depan rakyat kita di tanah air Palestina, sehingga pimpinan Al-Qassam dan gerakannya mengambil keputusan bahwa pertempuran berikutnya harus membawa perbedaan besar dalam masa depan konflik tersebut”.

Dipastikan bahwa pertempuran tersebut harus dipimpin oleh Al-Aqsa dan Yerusalem.

Data para tahanan juga disertakan, karena tidak ada lagi ruang untuk bersabar atas penderitaan yang dialami oleh para tahanan pemberani kita yang memberikan bunga masa muda mereka di penjara penjajah yang penuh kebencian ini.

Keputusannya adalah untuk mengalokasikan dan mengarahkan sejumlah besar anggaran dalam mempersiapkan pertempuran ini, dan melakukannya juga terkait dengan mempertahankan Yerusalem serta mendukung Al-Aqsa dan para tahanan.

Ini adalah tugas kita terhadap bangsa kita saat ini, yang telah melihat tanda-tanda Allah dalam mempermalukan pendudukan Ilegal Israel, mempermalukannya, dan menghancurkan citra palsunya di hadapan generasi sekarang dan mendatang, untuk menjelek-jelekkan setiap orang yang hidup, melihat, dan mendengar peristiwa penting sebelum realitas operasional dan militer dari pertempuran besar ini.

Biarlah seluruh rakyat dan bangsa kita mengetahui bahwa kepemimpinan perlawanan, yang dipimpin oleh Brigade Al-Qassam, bekerja tanpa kenal lelah, terus berlanjut siang dan malam, dan bahkan menghitung jam, hari, dan berbulan-bulan, dan mereka melihat tujuan operasi ini dan menjadikan dasar keberhasilan militer bersejarah yang akan dipelajari selama beberapa dekade mendatang tanpa ragu.

Pertempuran Al-Aqsa Flood dimulai berdasarkan analisis wilayah operasi, kajian tanah dan cuaca serta dampaknya terhadap wilayah operasi. Secara paralel, situasi intelijen diperkirakan dengan mempelajari sistem pertempuran musuh dalam hal pembentukan, penempatan, taktik, manuver, dan pelatihan musuh.

Kami telah menyusun rencana tentang cara menangani senapan mesin, senjata anti-armor, dan serangan siber untuk mengelabuhi musuh agar tidak bisa mendeteksi kekuatan yang menuju pagar tembok pemisah yang terpasang sistem pengamanan.

Rencana untuk membuka celah pada sistem tembok pemisah pendudukan dilakukan oleh pasukan Korps Teknik untuk mengamankan perlintasan pasukan.

Rencana manuver, yang mencakup penetapan target, prioritasnya, dan jalan menuju ke sana, rencana penyerangan ke lokasi, dan rencana menangkap musuh sebagai tawanan, dilaksanakan oleh pasukan infanteri, marinir, dan sqar.

Kami juga menerapkan rencana untuk menghentikan bantuan kepada musuh, termasuk menargetkan bala bantuan musuh menggunakan kendaraan udara tak berawak dan senjata anti-tank.

Rencana operasi juga mencakup rencana komunikasi, dukungan logistik, media dan transfer gambar, komando dan pengendalian operasional, dan rencana pengelabuhan di tingkat strategis dan operasional dengan menyembunyikan rencana, persiapan, peralatan, pemanggilan dan mobilisasi kekuatan.” (AT/R5/P1)

Baca Juga:  Khutbah Jumat: Muhasabah Akhir Tahun 1445 Hijriyah

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Hasanatun Aliyah

Editor: Ismet Rauf