Air Mata di Tengah Sukacita; Ramadhan untuk Muslim Brevard, Florida

Di penjuru Brevard County, Florida, Amerika Serikat, keluarga Muslim mulai berkumpul di masjid untuk menandai dimulainya bulan suci Ramadhan, bahkan ketika gambar-gambar perang di Suriah, Yaman, dan protes mematikan di Gaza mendominasi perhatian dunia.

“Sulit untuk menjadi Muslim di Timur Tengah sekarang. Di Suriah, Anda memiliki sekitar enam juta pengungsi, di Yaman, Anda memiliki perang,” kata Raed Alshaibi, juru bicara Masjid Masyarakat Islam Brevard.

“Di Amerika Serikat, kami beruntung tetapi banyak dari kami yang memikirkan kerabat kami. (Ramadhan) adalah tentang refleksi diri, dalam damai, merenungkan berkah yang telah kami terima. Sulit untuk merenungkan berkah dan kemudian berpikir tentang saudara-saudara kita yang menderita, sepupu kita menderita,” kata dia seperti Florida Today, Rabu (16/5).

Awal mula Ramadhan didasarkan pada penampakan bulan dan dimulai Kamis (17/5) di Amerika Serikat yang diperkirakan memiliki 3,4 juta Muslim.

Presiden Donald Trump mengeluarkan ucapan khusus Ramadhan pada Selasa lalu untuk umat Muslim di negaranya dan di selruh dunia.

“Ramadhan mengingatkan kita pada kekayaan umat Islam yang menambah permadani agama pada kehidupan Amerika,” kata Trump.

“Di Amerika Serikat, kita semua diberkahi untuk hidup di bawah Konstitusi yang memupuk kebebasan beragama dan menghormati praktik keagamaan,” kata Presiden yang dikecam oleh banyak negara karena mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

Di Brevard, sekitar 800 orang menghadiri masjid di Melbourne, banyak yang memiliki koneksi di seluruh dunia. Seruan Trump untuk perdamaian, dikutuk oleh apa yang Alshaibi katakan adalah protes berdarah di Gaza yang bertepatan dengan pembukaan kedutaan Amerika di Yerusalem.

Trump melanggar puluhan tahun kebijakan luar negeri AS dan memutuskan untuk memindahkan kedutaan ke kota, yang diklaim oleh Israel dan Palestina sebagai ibu kota mereka.

Alshaibi lahir di Nablus, sebuah kota yang terletak di utara Yerusalem di wilayah Palestina. Ia mendoakan sesama Muslim di seluruh dunia untuk bisa beribadah dengan damai selama bulan suci dan seterusnya.

“Dengan perdamaian, wilayah itu, Timur Tengah akan berkembang. Itu akan menjadi sesuatu yang sangat baik, ” kata Alshaibi.

Ia menambahkan dia terpana oleh penjajaran perayaan pembukaan kedutaan AS di Jerusalem dan protes yang menewaskan 60 orang Palestina yang tewas di perbatasan Israel dengan Gaza.

“Saya sangat berharap bahwa suatu hari nanti, kita dapat menemukan solusi untuk semua masalah ini,” harapnya.

 

‘Hadiah’

Berbeda dengan Alshabi, keluarga Kakao yang memiliki ikatan yang kuat dengan Israel, menggambarkan keputusan Trump sebagai hadiah spesial bagi yang telah dinantikan sejak lama.

“Ada spanduk besar di kota itu yang berterima kasih kepada Presiden kita. Kegembiraan dan antisipasi memenuhi ruang di udara, ”kata Theresa Miles, mantan Direktur The Sister City Program of Cocoa, kelompok berbasis di Brevard County yang dibentuk pada 2007 untuk menumbuhkan hubungan dengan Israel.

“Seluruh kota (Yerusalem) gembira atas pengakuan dan validasi Yerusalem,” kata Miles, yang tiba di Israel selama akhir pekan dan berkumpul untuk reuni Hari Ibu dengan putra-putranya Jordan – yang tinggal di Yerusalem dan bekerja untuk Sister City – dan Brandon.

Keluarga Miles berada di ibu kota saat Israel menandai ulang tahun ke-70 dan sebagai anggota administrasi Trump untuk peresmian kedutaan.

Pendeta Ron Shelton, anggota dewan pendiri Sister City yang telah ke Israel beberapa kali, mengatakan keputusan Trump adalah tepat waktu dan perlu.

“Akan ada gundukan di jalan,” kata Shelton. “Tapi saya percaya ini adalah sesuatu yang seharusnya sudah dilakukan. Yang harus kita lakukan sekarang adalah bagaimana bergerak maju dan TikkunOlam, memperbaiki dunia,” kata Shelton, menggunakan frasa Ibrani.

Yerusalem, atau Kota Tua, juga diklaim oleh orang Palestina yang melihat pembentukan Israel pada tahun 1948 sebagai awal pengusiran populasi Arab.

Peresmian keduataan AS di Yarusalem pada Senin lalu menyulut kecaman dunia dan konfrontasi mematikan yang menyebabkan puluhan demonstran Palestina tewas di perbatasan Israel, membawa kekhawatiran akan konflik meluas di kawasan.

Ketegangan juga meningkat saat Israel terus waspada setelah pasukan Iran meluncurkan rudal ke Israel utara. Ahad, Yahudi dan Arab juga bentrok lagi di Temple Mount, yang dikalim Israel lokasi situs dari dua bekas kuil Yahudi dan situs dua masjid yang berdiri saat ini, termasuk Masjid Kubah Batu yang berlapis emas. (AT/R11/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

 

 

Comments: 0