Image for large screens Image for small screens

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Damai di Palestina = Damai di Dunia

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Al-Baghdadi Mati, Sejumlah Negara Dunia Tingkatkan Keamanan

Rudi Hendrik - Selasa, 29 Oktober 2019 - 19:32 WIB

Selasa, 29 Oktober 2019 - 19:32 WIB

0 Views

Presiden AS Donald Trump berbicara di Ruang Diplomatik Gedung Putih di Washington, Ahad, 27 Oktober 2019. (AP Photo/Andrew Harnik)

Washington, MINA – Sejumlah negara-negara dunia meningkatkan keamanannya pada Senin (28/10), di tengah kekhawatiran bahwa para pendukung kelompok ISIS akan melakukan serangan balas dendam setelah kematian pemimpin mereka, Abu Bakar Al-Baghdadi.

Departemen Keamanan Dalam Negeri Amerika Serikat (AS) mengatakan, mereka “beroperasi pada tingkat kewaspadaan yang meningkat.”

“Sikap keamanan kami akan tetap gesit, kami akan terus memitigasi dan menanggapi lanskap ancaman yang terus berkembang,” kata seorang juru bicara, menurut ABC News.

Presiden AS Donald Trump pada Ahad (27/10) mengumumkan bahwa Al-Baghdadi tewas ketika ia meledakkan rompi bom setelah terpojok oleh pasukan khusus AS selama operasi di Suriah.

Baca Juga: Penembak Donald Trump Pria Berumur 20 Tahun

Di Inggris, para pejabat keamanan meningkatkan pengawasan mereka terhadap para tersangka ekstremis, di tengah peringatan kemungkinan serangan balasan oleh ISIS, Sky News melaporkan Senin.

Di Israel, seorang pejabat Kantor Perdana Menteri, yang mengawasi biro kontraterorisme negara itu, mengatakan, tidak ada pengumuman tentang tindakan pencegahan khusus yang diambil.

Sementara para pejabat Mesir mengatakan, mereka juga meningkatkan keamanan di beberapa bagian negara itu setelah kematian Al-Baghdadi.

Mesir telah bertahun-tahun memerangi pemberontakan yang dipimpin ISIS di bagian utara Semenanjung Sinai yang bergolak.

Baca Juga: Meta Cabut Pembatasan Akun Facebook dan Instagram Donald Trump

Pasukan keamanan juga berperang melawan anggota ISIS dan Al-Qaeda di gurun barat di sepanjang perbatasan dengan Libya.

Para pejabat berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk memberi tahu media. (T/RI-1/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Baca Juga: Senator AS: Di Tengah Pemilu, Jangan Lupakan Gaza

Rekomendasi untuk Anda

Internasional
Amerika
Internasional
Internasional
Palestina
Khutbah Jumat
Palestina
Internasional
Indonesia