Analis: Israel Ambil Manfaat Kemerdekaan Kurdi

(Dok The Kurdish Project)

Tel Aviv, MINA – Menurut para analis, Israel ikut mengambil manfaat dari rencana referendum Kemerdekaan Kurdi yang akan dilakukan 25 September.

Hal ini, kata mereka, dapat dilihat dari pernyataan Israel sebagai satu-satunya negara yang secara terbuka mendukung negara Kurdi yang merdeka, Mi’raj News Agency (MINA) melaporkannya dari sumber Times of Israel, Kamis (22/9).

Menurut mereka, pernyataan Israel itu merupakan sebuah hasil hubungan baik antara orang Kurdi dan Yahudi, dengan harapan hal itu akan menjadi front melawan Iran dan kelompok ekstremis.

Wilayah Kurdi Irak berencana mengadakan referendum pada 25 September, meskipun ada keberatan dari Baghdad dan negara tetangga Iran dan Turki.

Seorang mantan pejabat tinggi Israel, Jenderal Yair Golan, mengatakan bahwa dia menyukai “gagasan kemerdekaan Kurdistan.”

“Pada dasarnya, melihat Iran di timur, melihat ketidakstabilan di wilayah tersebut, entitas Kurdi yang solid dan stabil, ini bukan ide yang buruk,” kata Golan saat berbicara di Washington Institute.
Dia juga mencatat “kerjasama Israel yang baik dengan orang Kurdi sejak awal 1960-an.”

Senada dengan itu, Gideon Sa’ar, mantan menteri Israel untuk Partai Likud, menyebutkan, orang Kurdi adalah kelompok minoritas di Timur Tengah, yang efektif menjadi sekutu Israel.

“Orang-orang Kurdi telah dan akan terus menjadi sekutu Israel yang dapat diandalkan, seperti kita, kelompok minoritas di wilayah ini,” katanya.

“Kita perlu mendorong kemerdekaan minoritas yang dianiaya oleh pengaturan regional, sejak ditekan di bawah rezim otoriter, seperti Saddam Hussein di Irak dan Assad di Suriah,” kata Sa’ar.

Kurdi-Israel Sekutu

Ofra Bengio, yang memimpin sebuah program studi Kurdi di Universitas Tel Aviv, mencatat bahwa Israel memasok rahasia militer, intelijen dan bantuan kemanusiaan ke Kurdistan pada tahun 1965-1975.

Bengio mengatakan, mantan pemimpin Kurdi Mustafa Barzani mengunjungi Israel, seperti yang dilakukan anaknya, presiden wilayah Kurdistan Irak saat ini Massud Barzani, dan banyak pejabat Israel telah mengunjungi Kurdistan.

“Saya tidak tahu sampai sejauh mana Kurdistan bisa menjadi sekutu karena akan ditekan oleh semua jenis faktor Arab, tapi setidaknya tidak akan bermusuhan dengan Israel. Itu pasti,” kata Bengio, penulis buku “The Kurdi of Iraq: Membangun sebuah Negara di dalam sebuah Negara Bagian.”

Amerika Serikat sejauh ini mendukung otonomi Kurdi saat ini di Irak utara. Namun telah mendesak orang Kurdi untuk membatalkan referendum kemerdekaan yang “provokatif dan tidak stabil”.

Sa’ar menekankan, pemimpin Israel Netanyahu harus “menggunakan pengaruhnya di AS untuk memperkuat Kurdi pada saat yang sangat penting dalam perjuangan nasional mereka.” (T/RS2/R01)

Mi’raj News Agency (MINA)