Anies: Pilpres 2024 Tak Dijalankan Bebas, Jujur dan Adil

Calon Presiden Anies Baswedan no urut 1

Jakarta, MINA – Calon Presiden RI Anies Baswedan no urut 1 menilai Pilpres 2024 telah dilaksanakan tidak secara bebas, jujur dan adil.

Pandangan itu dia nyatakan ketika hadir dalam sidang gugatan sengketa hasil Pilpres 2024 di hadapan delapan hakim MK, Rabu (27/3).

“Pertanyaannya apakah Pilpres 2024 telah dijalankan secara bebas, jujur dan adil? Izinkan kami jawab, tidak. Yang terjadi sebaliknya,” kata Anies.

Dia menyatakan, hasil penghitungan suara di Pemilu 2024 tidak mencerminkan kualitas demokrasi di Indonesia.

Anies mengatakan Pemilu 2024 diwarnai dengan intervensi oleh penguasa. Dia berharap majelis hakim konstitusi menganggap penting hal ini.

Dia menyebut penyimpangan yang terjadi dalam Pilpres 2024 terpampang secara nyata dan telah mencoreng.

Baca Juga:  Haedar Nashir: Gerakkan Kebangkitan Nasional Bangun Kesadaran Berbangsa

Ia mengatakan independensi yang menjadi pilar pertama Pemilu justru tergerus oleh intervensi kekuasaan.

“Salah satunya penggunaan institusi negara yang memenangkan calon yang tak memenuhi kriteria ditetapkan,” kata dia.

Anies juga menyinggung pengerahan aparat di daerah-daerah serta penyalahgunaan bantuan sosial selama Pilpres.

“Bansos yang sejatinya digunakan kesejahteraan rakyat jadi alat transaksional,” kata Anies.

Pasangan nomor urut 1 Anies-Muhaimin mengajukan gugatan sengketa Pilpres 2024 yang ditetapkan KPU ke Mahkamah Konstitusi.

Mereka tidak menerima kemenangan pasangan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka yang meraih suara paling banyak.

AMIN meminta MK membatalkan ketetapan KPU mengenai hasil penghitungan suara Pilpres 2024. AMIN juga meminta pemungutan suara ulang di seluruh wilayah Indonesia. (R/R4/RI-1)

Baca Juga:  Banjir di Kabupaten Parigi Moutong, 40 KK Mengungsi

 

Mi’raj News Agency (MINA)

 

Wartawan: kurnia

Editor: Rudi Hendrik