ARAB SAUDI KECAM PERNYATAAN AGRESIF IRAN

Menteri Luar Negeri Arab Saudi Adel Al-Jubeir. (Foto: Arab News)
Menteri Luar Negeri Arab Saudi Adel Al-Jubeir. (Foto: Arab News)

Riyadh, 12 Syawal 1436/28 Juli 2015 (MINA) – Menteri Luar Negeri Arab Saudi Adel Al-Jubeir mengecam “pernyataan agresif” Iran, setelah Pemerintah Teheran menuduh Bahrain memicu ketegangan Teluk.

“Ini tidak bisa diterima oleh kami,” kata Jubeir pada konferensi pers bersama dengan Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa Federica Mogherini di Riyadh, Senin (27/7).

Pada Ahad (26/7), Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Iran Marzieh Afkham menuduh Bahrain membuat “tuduhan tak berdasar” yang bertujuan menciptakan “ketegangan di kawasan itu”, setelah Kementerian Dalam Negeri Bahrain mengatakan telah menahan dua orang yang dituduh mencoba menyelundupkan senjata dari Iran.

“Ini tidak mewakili niat dari negara mencari hubungan baik,” kata Jubeir, Arab News yang dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA).

Sementara itu, Mogherini menegaskan, kemauan politik yang kuat diperlukan dari Iran untuk stabilitas di kawasan itu.

Dia mengatakan, Arab Saudi dan Uni Eropa berbagi pandangan umum tentang isu-isu regional, seperti Palestina, Suriah, Yaman dan memerangi Islamic State (ISIS/Daesh).

“Kami membahas semua masalah ini dalam pembicaraan kami di sini di Riyadh,” katanya.

Pada hari Selasa (29/7), Mogherini terbang ke Iran untuk membahas pelaksanaan Perjanjian Wina 14 Juli yang berupaya mengekang setiap upaya Iran untuk menciptakan sebuah bom atom.

Uni Eropa memainkan peran utama dalam beberapa tahun perundingan antara Inggris, Cina, Prancis, Rusia, Amerika Serikat, Jerman dan Iran.

Pekan lalu, Menteri Pertahanan AS Ashton Carter mengunjungi Arab Saudi untuk membahas kesepakatan yang sama. Kesepakatan menuntut Iran mengekang kemampuan nuklirnya, termasuk jumlah sentrifugal uranium.

Pemantau internasional akan mengawasi proses dan embargo yang telah melumpuhkan perekonomian Iran akan diangkat.

Pekan lalu Jubeir mengatakan, kesepakatan itu tampaknya memiliki perlindungan yang efektif, termasuk mekanisme pemeriksaan serta ketentuan untuk mengembalikan sanksi jika kekuatan dunia merasa Iran belum memenuhi komitmennya.

Tapi, kata dia, dukungan Teheran untuk masalah “terorisme” tetap menjadi perhatian. (T/P001/P4)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Comments: 0