Armada Food Flotilla Akan Berlabuh di Chittagong Bangladesh

Kepala Misi Armada Food Flotilla, Datuk Seri Aziz bersama Cek Gu Azmi, dan Kapten Kapal Firdaus saat press conference, Rabu, (8/2) di atas kapal Nautical Aliya, (foto: Hadis/MINA)

Nautical Aliya menuju Myanmar, 10 Jumadil Awwal 1438/ 8 Februari 2017 (MINA) – Food Flotilla akan berlabuh di Chittagong, Bangladesh. Hal ini dipastikan Kepala Misi Armada Food Flotilla, Datuk Seri Aziz di atas kapal Nautical Aliya, Rabu, (8/2).

“Kita akan berlabuh di Chitagong, ini plabuhan besar yang lebih memungkinkan bagi kita untuk melabuhkan Armada Nautical Aliya ini,” ujarnya.

Sebelumnya dikabarkan pemerintah Bangladesh melarang Armada Food Flotilla berlabuh di Teknaf dan memberikan tiga pilihan tempat lain.

“Sebelumnya mereka berikan tiga tempat pilihan, St. MartinsMartin Island, Kutubdia, dan Chittagong, kita pilih Chittagong,” ujarnya.

Aziz menambahkan, perjalanan dari Yangon Myanmar ke Chittagong diperkirakan sekitar 3 hari perjalanan.

“Selesai serah terima di Yangon kita langsung lanjut perjalanan ke Chittagong selama tiga hari perjalanan, Ahad kita sampai di Chittagong,” katanya.

Dari Chittagong, seluruh relawan akan berangkat ke Cox Bazar dengan kendaraan bus.

“Barang akan diangkut dengan kendaraan, sementara aeluruh relawan akan diangkut dengan bus, sudah disiapkan oleh tim di sana, menuju Cox Bazar selama 9 jam,” ujarnya.

Di Cox Bazar ini nantinya kita akan berikan bantuan di beberapa kemp pengungsian bagi pelarian Rohingya dari Sitwee dan Maungdaw.

Food Flotilla merupakan program kemanusiaan bagi Muslim Rohingya yang tertindas digagas oleh MAPIM dan Kelab Putra 1 Malaysia, bekerjasama dengan 31 NGO dari 11 negara terdiri dari aktivis, tenaga kesehatan, jurnalis, keamanan, dan kru kapal.

Berlayar membelah Laut Andaman pulang pergi selama kurang lebih 20 hari membawa 2300 ton bantuan berupa beras, mie instan, makanan siap saji, perlengkapan mandi, pakaian, juga selimut untuk diberikan kepada puluhan bahkan ratusan ribu pengungsi Rohingya di Sitwee, dan Teknaf berbatas Bangladesh.

Ikut pada pelayaran ini perwakilan Indonesia dari Lembaga Aqsa Working Group (AWG), Syubban/Pemuda Jamaah Muslimin (Hizbullah), Badan Komunikasi Pemuda Remaja Masjid Indonesia (BKPRMI), Dunia Melayu Dunia Islam (DMDI), juga jurnalis Kantor Berita Islam Mi’raj Islamic News Agency (MINA). (L/B01/RS-2).

Mi’raj Islamic News Agency (MINA).

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.