Armenia Ingin Jalin Hubungan Diplomatik dengan Turki

Ankara, MINA – ingin menjalin hubungan diplomatik dengan tanpa prasyarat, setelah selama tiga dekade tidak mempunyai hubungan diplomatik dan ekonomi karena persengketaan kedua negara.

Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinian menyatakan, negaranya mungkin akan menghadiri Forum Diplomasi Antalya yang akan diadakan 11-14 Maret di provinsi Antalya, Turki. Daily Sabah melaporkan, Selasa (25/1).

Berbicara pada konferensi pers, dia berkata, “Perwakilan khusus kami telah bertemu. Jika prosesnya berlanjut seperti ini, sangat mungkin Armenia akan berpartisipasi dalam Forum Diplomasi Antalya. Tidak masuk akal jika melewatkan kesempatan untuk melanjutkan pertemuan.”

Forum dengan motto “Recoding Diplomacy” tersebut diagendakan akan membahas isu-isu regional dan global yang paling penting yang berorientasi pada solusi, dengan melibatkan para pemimpin, politisi, akademisi terkemuka, pemikir, pemimpin opini, diplomat dan pebisnis.

Setelah pertemuan baru-baru ini di Moskow, Kementerian Luar Negeri Turki dan Armenia menerbitkan pernyataan yang sama memuji pembicaraan dan setuju untuk “melanjutkan negosiasi tanpa prasyarat.”

Turki menargetkan pertemuan berikutnya akan diadakan di Turki atau Armenia, kata sumber.

Mantan Duta Besar Turki untuk Amerika Serikat Serdar Kılıç ditunjuk sebagai utusan khusus Turki pada 15 Desember 2021, untuk membahas langkah-langkah menuju normalisasi dengan negara tetangga Armenia.

Armenia juga telah menunjuk perwakilan khususnya, Wakil Ketua Parlemen Ruben Rubinyan.

Hubungan Diplomatik

Turki dan Armenia tidak memiliki hubungan diplomatik atau komersial selama tiga dekade.

Pembicaraan tersebut adalah upaya pertama untuk memulihkan hubungan sejak perjanjian damai 2009. Kesepakatan itu tidak pernah diratifikasi dan hubungan tetap tegang.

Para tetangga berselisih atas berbagai masalah, terutama insiden 1915 dan dukungan Turki untuk Azerbaijan mengenai wilayah Nagorno-Karabakh.

Dengan perbatasan mereka tertutup satu sama lain, Turki dan Armenia tidak memiliki rute perdagangan langsung. Perdagangan tidak langsung itu telah meningkat sedikit sejak 2013, tetapi hanya $3,8 juta pada tahun 2021, menurut data resmi Turki.

Posisi Turki pada peristiwa tahun 1915 adalah bahwa orang-orang Armenia kehilangan nyawa mereka di Anatolia timur setelah beberapa pihak berpihak pada invasi Rusia dan memberontak melawan pasukan Utsmaniyah.

Relokasi berikutnya dari orang-orang Armenia mengakibatkan banyak korban, dengan pembantaian oleh militer dan kelompok-kelompok milisi dari kedua belah pihak meningkatkan jumlah korban tewas.

Turki keberatan dengan penyajian insiden sebagai “genosida” tetapi menggambarkan peristiwa 1915 sebagai tragedi di mana kedua belah pihak menderita korban.

Saat ini Turki telah memberikan penekanan besar pada peningkatan kerja sama dan integrasi di kawasan itu setelah konflik Nagorno-Karabakh antara Armenia dan Azerbaijan.

Bentrokan meletus pada September 2020 antara bekas republik Soviet ketika Tentara Armenia melancarkan serangan terhadap warga sipil dan pasukan Azerbaijan dan melanggar beberapa perjanjian gencatan senjata kemanusiaan. Turki dengan gigih mendukung Azerbaijan dalam perjuangannya.

Selama konflik 44 hari, yang berakhir dengan gencatan senjata pada 10 November 2020, Azerbaijan membebaskan beberapa kota dan hampir 300 pemukiman dan desa di Nagorno-Karabakh dari hampir tiga dekade pendudukan.

Turki-Azerbaijan juga bekerja sama erat dalam lingkup Organisasi Negara-negara Turki dan membangun platform Kaukasus 3+3, yang menghadirkan integrasi dan kerja sama lebih lanjut di kawasan itu.

Ankara sering menyerukan platform enam negara yang terdiri dari Turki, Rusia, Iran, Azerbaijan, Georgia dan Armenia untuk perdamaian permanen, stabilitas dan kerja sama di kawasan itu, dengan mengatakan itu akan menjadi inisiatif win-win solution untuk semua aktor regional di itu.

Pertemuan pertama berlangsung di Rusia, tanpa partisipasi Georgia. (T/RS2/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Ali Farkhan Tsani

Editor: Ismet Rauf

Ikuti saluran WhatsApp Kantor Berita MINA untuk dapatkan berita terbaru seputar Palestina dan dunia Islam. Klik disini.