AS Tidak Dukung Normalisasi Hubungan Negara-negara Arab dengan Suriah

Washington, MINA – Amerika Serikat (AS) tidak mendukung upaya untuk menormalkan hubungan negara-negara Arab dengan pemerintah Presiden Bashar Al-Assad atau mencabut sanksi yang dijatuhkan pada Damaskus, sampai ada kemajuan dalam proses politik di negara itu, kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, Rabu (13/10).

Komentar Blinken muncul ketika beberapa negara Arab baru-baru ini mulai meningkatkan hubungan dengan Suriah, Nahar Net melapokan.

Assad dan Raja Abdullah II dari Yordania berbicara melalui telepon pekan lalu untuk pertama kalinya sejak konflik Suriah dimulai pada Maret 2011. Menteri Pertahanan Suriah bulan lalu mengunjungi Yordania dan bertemu dengan pejabat militer Yordania.

Suriah juga diundang untuk ambil bagian dalam Dubai’s Expo 2020, pameran dunia pertama di Timur Tengah.

Lebanon yang dilanda krisis sedang berupaya mendapatkan listrik dari Yordania melalui Suriah dan kesepakatan 10 tahun untuk mengangkut gas alam Mesir melalui Yordania dan Suriah ke Lebanon juga dihidupkan kembali pada bulan September.

Blinken berbicara dalam konferensi pers bersama di Washington dengan para menteri luar negeri Israel dan Uni Emirat Arab.

Negara-negara Arab dan Barat menyalahkan Assad atas tindakan keras mematikan terhadap pemberontakan yang meletus pada 2011, dan mendukung oposisi di masa awal konflik. Perang saudara Suriah telah menewaskan lebih dari 350.000 orang dan membuat jutaan orang mengungsi. (T/RI-1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)