Bangladesh Lanjutkan Relokasi Pengungsi Rohingya

Dhaka, MINA – Di tengah penentangan dan kekhawatiran oleh komunitas internasional dan pembela hak atas alasan keamanan, Bangladesh pada Sabtu (30/1) kembali memindahkan pengungsi Rohingya gelombang empat ke sebuah pulau terpencil di laut selatannya.

Sebanyak 1.463 pengungsi Rohingya memulai perjalanan ke pulau Bhasan Char dari kota pelabuhan utama negara Chattogram dengan kapal angkatan laut.

“Semua rumah beton sudah siap sepenuhnya untuk menampung para pendatang baru. Sebenarnya, kami siap untuk memukimkan kembali 100.000 orang Rohingya di rumah cluster di pulau itu sesuai inisiatif pemerintah,” kata Komodor Abdullah Al-Mamun Chowdhury, direktur proyek permukiman Rohingya, kepada Anadolu Agency.

Dengan gelombang baru, jumlah total pengungsi Rohingya di pulau terpencil itu mencapai sekitar 7.000, termasuk 5.224 dari tiga gelombang sebelumnya dan 306 Rohingya yang terdampar yang pindah ke pulau itu hampir delapan bulan lalu setelah diselamatkan di laut oleh Angkatan Laut Bangladesh.

Menghabiskan lebih dari USD 350 juta, pemerintah Bangladesh telah membangun 1.400 rumah cluster besar empat kaki di atas tanah dengan blok beton, bersama dengan 120 tempat penampungan bertingkat di pulau itu untuk merelokasi 100.000 Rohingya dari kamp utama di distrik selatan Cox’s Bazar.

Pihak berwenang Bangladesh membela langkah tersebut sebagai langkah penting untuk memastikan kondisi kehidupan yang lebih baik bagi orang-orang yang teraniaya itu di lokasi terpisah dan memperbaiki kamp-kamp yang padat di Cox’s Bazar.

Permukiman pengungsi terbesar di dunia di pusat wisata utama Bangladesh Cox’s Bazar saat ini menampung lebih dari 1,1 juta Rohingya, yang sebagian besar melarikan diri dari tindakan keras militer Agustus 2017 di negara bagian Rakhine, Myanmar.

Dengan tuduhan mengekang militan, tentara Myanmar melancarkan penumpasan brutal terhadap warga sipil Rohingya di Rakhine, yang disebut sebagai pembersihan etnis oleh PBB dan kasus genosida di pengadilan tertinggi PBB masih dalam persidangan.

“Kami berharap relokasi 100.000 Rohingya ke pulau itu akan selesai dalam waktu singkat karena mereka [Rohingya] menanggapi langkah tersebut secara spontan,” kata komisaris pengungsi Bangladesh Shah Rezwan Hayat.

Sementara itu, Chowdhury mengatakan program pendidikan yang dilakukan pemerintah untuk anak-anak Rohingya di pulau itu dimulai dengan bantuan beberapa LSM setempat.

“Saat ini 150 anak Rohingya sedang dididik di pusat pendidikan di pulau itu,” katanya, seraya menambahkan bahwa 120 tempat penampungan siklon seharusnya digunakan sebagai pusat pembelajaran atau sekolah sepanjang tahun, kecuali hari-hari bencana alam, sesuai dengan ketentuan perencanaan proyek.

Komunitas internasional termasuk PBB, bagaimanapun, telah menentang langkah tersebut sejak awal dan menuntut proses relokasi dihentikan sampai studi kelayakan lengkap dilakukan atas kelayakan hunian dan keamanan pulau itu.

Pulau berlumpur di Teluk Benggala terletak sekitar 50 kilometer (31 mil) di lepas pantai barat daya Bangladesh dan hampir 193 km (120 mil) selatan ibu kota Dhaka, muncul dua dekade lalu dan dilaporkan rentan terhadap bencana alam

Sebelum pembangunan pemukiman Rohingya, tidak ada tempat tinggal manusia di pulau itu, yang dikenal sebagai pulau terapung. (T/R7/R1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.