Bayi Sekarat Kedinginan di Tengah Konflik Idlib Suriah

Bayi-bayi Suriah di tenda pengungsian. (Foto: Muhammad Said/Anadolu)

Keluar di tempat terbuka di bawah cuaca yang membeku, Mustafa Hamadi dan keluarganya menetap di tenda darurat mereka di desa Killi, di Provinsi Idlib, barat laut Suriah di Idlib. Itu adalah kali kedua mereka pindah dalam waktu kurang dari satu tahun. Suhu di bawah nol derajat di malam itu, 11 Februari 2020, membuat mereka tetap terjaga. Tepat sebelum tengah malam, Mustafa memindahkan pemanas gas ke dalam tenda.

Ketika pagi tiba, Mustafa, istrinya Amoun, putri mereka yang berusia 12 tahun, Huda dan cucu perempuan mereka, Hoor, yang baru berusia tiga tahun, semuanya ditemukan tewas setelah diracuni oleh karbon monoksida.

Menurut Nizar Hamadi, saudara laki-laki Mustafa yang mengirim sms bersamanya malam itu, tenda – ditopang oleh pipa logam dan lembaran nilon – tidak memiliki ventilasi yang baik dan tidak efektif untuk melindungi keluarga Mustafa dari hawa dingin.

“Pasti minus sembilan derajat Celcius malam itu,” kata Nizar kepada Al Jazeera. “Kakakku tahu lebih baik tidak membawa pemanas gas ke ruang tertutup tanpa ventilasi udara, tapi pilihan apa yang dia miliki?”

Keluarga Hamadi, yang berasal dari desa Kafrouma di pedesaan Maarat al-Numan, terpaksa meninggalkan rumah mereka musim panas lalu dan bergerak lebih jauh ke utara di tengah meningkatnya pengeboman udara pemerintah pro-Suriah yang semakin intensif di Idlib, kubu oposisi utama terakhir di negara itu.

Mulanya Mustafa dan Nizar menetap di sebuah sekolah kosong yang belum selesai di kota Binnish, sekitar 8 km (lima mil) timur kota Idlib, sebelum pindah ke Killi ketika penembakan meningkat.

“Sekolah itu tidak layak untuk hidup,” kata Nizar. “Tapi tidak ada satu rumah pun yang belum ditempati oleh orang-orang terlantar sebelumnya. Beberapa kamar memiliki tiga dari empat keluarga yang tinggal di dalamnya. Orang-orang yang terlantar seperti bola salju yang bergerak, semakin besar setiap hari.”

Mustafa Hamadi bersama putrinya sebelum meninggal sekeluarga oleh karbon monoksida. (Foto: Nizar Hamadi/Al Jazeera)

Keluarga terpaksa tidur tanpa perlindungan

Didukung oleh kekuatan udara Rusia, pasukan Presiden Bashar Al-Assad pada April 2019 melancarkan serangan besar di Idlib, tempat tinggal bagi lebih dari satu juta orang, yang sebagian besar dari mereka dipindahkan ke sana secara massal dari daerah lain yang direbut dan dikuasai oleh pasukan pemerintah. Dorongan militer mengganggu kesepakatan yang rapuh antara Turki dan Rusia yang telah menetapkan Idlib sebagai zona de-eskalasi.

Operasi militer berlanjut pada bulan-bulan berikutnya setelah beberapa gencatan senjata gagal bertahan. Tetapi pada bulan Desember, pemerintah Suriah mengintensifkan serangannya di wilayah itu dalam upaya untuk merebut jalan raya M5 yang strategis, yang melintasi provinsi Aleppo dan Idlib, yang dulunya merupakan rute komersial utama.

Serangan itu telah menewaskan ratusan warga sipil dan menyebabkan perpindahan tunggal terbesar manusia sejak perang dimulai pada 2011, dengan sedikitnya 900.000 orang terpaksa mengungsi sejak Desember, menurut PBB.

Selain pemboman warga sipil tanpa pandang bulu, yang juga telah memaksa penduduk Aleppo barat untuk melarikan diri ke Idlib, kurangnya tempat berlindung yang memadai dan cuaca dingin telah memaksa 82.000 orang tinggal di luar, di bawah pohon atau di ladang bersalju, kata PBB.

Menurut angka-angka dari badan kemanusiaan PBB OCHA, 36 persen keluarga pengungsi baru ditampung oleh kerabat atau akomodasi sewaan, sementara 17 persen pergi ke tempat perlindungan di kamp-kamp yang sudah padat. Setidaknya 15 persen mencari perlindungan di bangunan yang belum selesai dan 12 persen masih mencari tempat berlindung.

Nizar Hamadi, yang masih tinggal di sekolah yang belum selesai di Binnish, mengatakan kenyataan bagi banyak orang di kamp-kamp IDP adalah pada dasarnya hidup di bawah pohon di musim panas, kemudian menyiapkan selimut dan kain nilon di musim dingin.

“Terlepas dari nasib yang dihadapi saudara lelaki saya dan anggota keluarganya, belum ada satu organisasi kemanusiaan pun yang menanggapi tragedi ini dengan memberi kami perlengkapan atau tenda,” katanya. “Sudah seperti ini selama hampir dua bulan sekarang. Kami butuh bantuan tetapi simpati tampaknya hanya diperuntukkan bagi berita utama.”

 

Bayi mati kedinginan

Perempuan dan anak-anak yang terdiri lebih dari 80 persen dari orang-orang yang baru mengungsi adalah di antara mereka yang paling menderita.

Situasi di Suriah telah mencapai “tingkat baru yang mengerikan”. Itulah penggambaran Mark Lowcock, Kepala Urusan Kemanusiaan dan Bantuan Darurat PBB. Ia mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, 17 Februari 2020.

Ia mengatakan, para pengungsi itu “trauma” dan “dipaksa tidur di luar dalam suhu yang sangat dingin.” Karena kamp bantuan penuh.

“Ibu membakar plastik untuk menjaga anak-anak tetap hangat. Bayi dan anak kecil sekarat karena kedinginan,” katanya.

Di kamp Kalbeet beberapa hari yang lalu, seorang bayi berusia lima bulan, Areej Majid al-Hmeidi, membeku sampai mati, menurut Abu Anwar, seorang pejabat dan penduduk fasilitas dekat perbatasan Suriah-Turki.

Berbicara kepada Al Jazeera, Anwar mengatakan, keluarga Areej tidak ingin berbicara kepada media karena “mereka menyalahkan diri sendiri karena tidak membuatnya cukup hangat untuk tetap hidup.”

Kondisi di sini “tidak tertahankan,” kata Anwar.

“Orang-orang membakar sampah agar tetap hangat,” tambah Anwar. “Ada 800 keluarga di sini, atau sekitar 5.500 orang. Hanya ada satu organisasi yang membantu kami dengan menyediakan air.”

 

Keheningan mutlak, kurangnya aksi

Sara Kayyali, seorang peneliti Human Rights Watch (HRW) di Suriah, mengatakan bahwa barat laut negara itu menghadapi “krisis kemanusiaan yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Salah satu masalah, katanya kepada Al Jazeera, adalah “skala perpindahan (yang) hanya melampaui apa yang mampu ditanggapi oleh para kemanusiaan.”

“Masalah lainnya adalah bahwa kekerasan – penembakan dan dalam beberapa kasus serangan udara – tidak hanya mengakibatkan perpindahan besar-besaran, tetapi juga berdampak pada kemampuan untuk menyediakan tempat berlindung dan makanan secara berkelanjutan,” lanjutnya.

Mayada Qabalan, seorang pekerja kesehatan mental bersama Persatuan Organisasi Bantuan dan Peduli Medis (UOSSM) yang bekerja di sebuah rumah sakit di Sarmada, Idlib, mengatakan, kondisi untuk para pengungsi telah mencapai “titik puncak”.

“Apa yang saya lihat dengan mata saya sendiri sangat memilukan,” katanya kepada Al Jazeera. “Keluarga-keluarga tidur di bawah pohon tanpa penutup. Hanya beberapa hari yang lalu kami menemukan sebuah keluarga yang terlantar dari Taftanaz, sekitar 17 km (11 mil) barat laut Idlib, yang tinggal di luar dalam cuaca dingin.”

Qabalan mengatakan, tenda berbiaya masing-masing 150 dolar AS, tetapi kelompok-kelompok kemanusiaan sangat kekurangan sumber daya dan tenaga untuk menawarkan bantuan.

“Organisasi-organisasi bantuan tidak memiliki kapasitas untuk menyediakan bagi para pengungsi yang baru ini dan situasi bencana yang mereka hadapi,” katanya.

Kayyali mengatakan, kisah-kisah yang keluar dari Idlib dan Aleppo barat bukanlah yang baru dalam konflik Suriah, kondisi mereka “mengejutkan dalam keheningan mutlak dan kurangnya tindakan yang mengikuti.” (T/RI-1/P1)

 

Sumber: tulisan Linah Alsaafin di Al Jazeera

 

Mi’raj News Agency (MINA)