BEBERAPA KEDUBES DI KAIRO DITUTUP SEMENTARA

egypt demo
egypt demo
Personil keamanan Mesir sedang berjaga di tengah demo anti pemerintah pada 2013 lalu menjelang penggulingan presiden demokrasi pertama Mesir Muhamad Mursi, 3 Juli 2013. Foto: Arsip

Kairo, 15 Shafar 1436/8 Desember 2014 (MINA) – Sejumlah misi diplomatik di Kairo telah menutup kantor mereka untuk sementara dan beberapa perusahaan penerbangan telah membatasi penerbangan ke Mesir dalam beberapa hari terakhir ini, dengan alasan keamanan.

Sumber di Kedutaan Besar Amerika Serikat, Inggris dan Kanada, mengatakan kepada harian Mesir Ahram online yang dikutip MINA, bahwa dua alasan yang mungkin mendasari langkah-langkah ini.

Alasan pertama, sumber tanpa nama itu mengatakan kedutaan ditutup karena “ketegangan politik yang mungkin menimbulkan gejolak panas”. Sementara alasan kedua, tambah sumber, kedutaan tutup sementara karena “ancaman keamanan.”

Baca Juga:  AS dan Inggris Serang Provinsi Al Hudaydah Barat di Yaman

Selain itu, sumber di kedutaan Italia dan Belgia mengatakan pihaknya tidak menutup kantor namun terus waspada melihat kondisi keamanan.

Kedutaan Besar Inggris tutup sejak Ahad dan belum memberikan keterangan lebih lanjut kapan akan beraktifitas seperti biasa kembali. Namun, Konsulat Jenderal Inggris  di Iskandariah beroperasi seperti biasa.

Demikian pula, kedutaan Kanada ditutup pada Senin dengan alasan yang sama.

Sementara itu, Kedutaan Besar Australia di Kairo memberikan peringatan kepada warganya yang hendak melakukan perjalanan ke negeri piramid itu akan kemungkinan situasi yang berbahaya di sana.

Kedubes AS di Kairo juga mengambil langkah yang sama seperti Australia.

Menurut media lokal, serangan kaum oposisi yang meningkat di Sinai Utara semakin melebar ke kota-kota terdekat dari Kairo dan perbatasan.

Baca Juga:  Iran Ingatkan Israel Konsekuensi Besar Jika Perang dengan Militan Lebanon

Perang  antara militer dan militan di Sinai dalam beberapa bulan terakhir ini semakin menarik perhatian dunia, tapi ada juga yang menyangkan karena menganggapnya sebagai ikhtiar  mengalihkan perhatian Muslim dari Yahudisasi yang terjadi di tanah suci Al-Quds (Yerusalem) di Masjid Al-Aqsha.(T/R04/P2)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

 

 

 

Wartawan: Rudi Hendrik

Editor: Ismet Rauf

Comments: 0