Belgia Kecam Keputusan Israel Bongkar Pemukiman Komunitas Palestina di Yerusalem

Brussel, MINA – Menteri Luar Negeri Belgia Didier Reynders dan Menteri Kerjasama Pembangunan Alexander De Croo dalam pernyataan bersama mengecam Israel atas pembongkaran pemukiman  di dekat komunitas Palestina Khan al-Ahmar di timur Yerusalem, untuk membangun pemukiman Yahudi dan rencana perluasan pemukimannya.

Mereka menyatakan keprihatinan besar setelah perkembangan terakhir di lapangan, menyatakan bahwa situasi yang sudah sangat tegang selama beberapa pekan terakhir, telah memburuk, kantor berita Wafa yang dikutip MINA melaporkan, Ahad (3/6).

Pembongkaran dilakukan menyusul keputusan Pengadilan Tinggi Israel pada 24 Mei yang mengkonfirmasikan perintah pembongkaran terhadap pemukiman komunitas Badui Palestina Khan al-Ahmar.

Para menteri menegaskan kembali, bahwa penghancuran dan pemindahan paksa dari komunitas ini akan menjadi pelanggaran berat terhadap kewajiban Israel, karena menduduki kekuasaan, di bawah hukum humaniter internasional.

Selain itu, Khan al-Ahmar terletak di zona sensitif di pinggiran Yerusalem, kata para menteri.

“Perluasan permukiman tetangga, dengan membagi Tepi Barat menjadi dua dan benar-benar mengisolasi Yerusalem dari daerah pedalamannya, akan mengancam prospek penciptaan Negara Palestina yang layak dan berdampingan di masa depan,” katanya.

Pemerintah Israel telah mengumumkan dalam beberapa hari terakhir pembangunan beberapa ribu unit rumah tambahan di berbagai permukiman yang terletak di Tepi Barat.

Dalam konteks ini, para menteri ingin mengingat bahwa semua permukiman bertentangan dengan hukum internasional dan melanggar kewajiban Israel sebagai kekuatan pendudukan militer, sebagaimana ditegaskan kembali dalam Resolusi Dewan Keamanan PBB 2334 Desember 2016.

“Kegiatan permukiman Israel yang terus berlanjut pencaplokan progresif di Tepi Barat, merusak prospek solusi dua negara dan menghalangi upaya perdamaian yang adil dan tahan lama. Ini juga berkontribusi terhadap ketegangan antara Palestina dan Israel,” kata pernyataan bersama itu.

Sementara itu, Didier Reynders dan Alexander De Croo menyatakan keprihatinan atas tidak adanya tindakan hukum terhadap sejumlah insiden kekerasan dan vandalisme yang dilakukan oleh pemukim Israel di Tepi Barat, seperti perampasan baru-baru ini dari anggur di beberapa lokasi di zona C, termasuk di sekitar Halhul dekat Hebron.

Mereka menyerukan kepada pihak berwenang Israel untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mengakhiri impunitas ini dan untuk menjamin hak-hak dasar orang Palestina seperti hak atas properti dan hak atas keamanan.

Para menteri menekankan bahwa kekerasan dan keputusan sepihak mengurangi kemungkinan solusi. “Prioritas harus diberikan untuk memulai kembali negosiasi antara para pihak”, menyimpulkan pernyataan itu. (T/B05/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

Comments: 0