Belgia Tingkatkan Status Perwakilan Palestina di Brussels

Brussels, MINA – Belgia memutuskan untuk meningkatkan status diplomatik kantor perwakilan Palestina di Brussels, menurut deklarasi bersama yang dikeluarkan pada Rabu (8/11).

Deklarasi itu diumumkan setelah pertemuan antara Menteri Luar Negeri Palestina Riyad Malki dan mitra Belgia Didier Reynders serta Menteri Kerjasama dan Pengembangan Alexander De Croo di Brussels, demikian Wafa melaporkan.

Kedua belah pihak menandatangani deklarasi bersama setelah mereka berdialog dan menegaskan keinginan untuk mengembangkan hubungan bilateral di beberapa bidang.

Kedua fihak menekankan kesepakatan untuk mengkonsolidasikan perjanjian kerjasama yang ditandatangani antara Kerajaan Belgia dan Organisasi Pembebasan Palestina pada 12 November 2001 atas nama Otoritas Palestina dan memperluasnya antara lain berupa dukungan pada sekolah-sekolah Palestina di Yerusalem Timur serta proyek-proyek pembangunan di wilayah Palestina, terutama di daerah C Tepi Barat, yang berada di bawah kendali militer Israel, dan Jalur Gaza.

Kedua pihak juga memutuskan untuk meningkatkan tingkat perwakilan diplomatik Palestina di Belgia dan memberikan dukungan serta pelatihan kepada para diplomat Palestina.

Di sisi politik, kedua belah pihak menegaskan komitmen mereka untuk bekerja menuju solusi damai konflik Palestina-Israel yang mengarah pada pembentukan negara Palestina yang independen, layak dan bersebelahan di semua wilayah yang diduduki pada tahun 1967, termasuk Yerusalem Timur.

Belgia juga menyatakan penolakan kuatnya terhadap semua kebijakan dan tindakan memnangun permukiman Israel di Tepi Barat, termasuk Yerusalem, yang meruntuhkan rencana perdamaian solusi dua negara dan menyatakan penolakan kuatnya terhadap penghancuran desa Khan al-Ahmar serta pemindahan penduduknya. (T/Ais/P1

Mi’raj News Agency (MINA)