Bennett Umumkan Tidak akan Mencalonkan Diri dalam Pemilu Berikutnya

Yerusalem, MINA – Perdana Menteri Israel Naftali Bennett mengumumkan pada Rabu (29/6) malam, dia tidak akan mencalonkan diri dalam pemilihan mendatang dan akan mundur dari dunia politik.

Bennett mengatakan, mitra politik lamanya Ayelet Shaked akan mengambil kepemimpinan Partai Yamina, Times of Israel melaporkan.

Dalam sebuah pernyataan, Bennett menyatakan kebanggaannya atas pencapaian pemerintahnya dan mendesak negara untuk bersatu mempertahankan pencapaiannya.

“Saya tidak akan mencalonkan diri dalam pemilihan yang akan datang, tetapi saya akan tetap menjadi prajurit setia negara ini, yang telah saya layani sebagai prajurit tempur, perwira, menteri, dan sebagai perdana menteri Anda. Melayani negara ini adalah takdir saya,” kata Bennett.

“Saya menyelesaikan lebih dari satu tahun sebagai perdana Menteri, syukur saya meninggalkan negara yang kuat, aman, dan berkembang. Pemerintah yang saya pimpin melakukan dalam satu tahun apa yang tidak dilakukan oleh pemerintah lain dalam keseluruhan periode,” tambahnya.

Bennett berterima kasih kepada Shaked, serta sekutu pendukungnya Matan Kahana, yang menurutnya telah menjadi menteri layanan keagamaan terbaik dalam sejarah negara itu.

Serangkaian jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan, Yamina hanya akan mengambil empat kursi dalam pemilihan baru, membuat partai tersebut hampir jatuh di bawah ambang batas pemilihan dan dikeluarkan dari Knesset.

Namun, survei singkat di Channel 12 Rabu malam mengatakan Yamina di bawah Shaked akan memenangkan lima kursi; jika dia bermitra dengan mantan perdana menteri Benjamin Netanyahu, itu akan cukup untuk mengangkat Netanyahu dan bloknya ke mayoritas Knesset.

Bennett naik ke panggung politik pada tahun 2013 ketika partai Bayit Yehudi mengambil 12 kursi dalam pemilihan tahun itu, menjadikannya partai terbesar keempat di Knesset.

Dia menjadi menteri ekonomi di pemerintahan Israel ke-33 yang dipimpin oleh Benjamin Netanyahu, sementara Bayit Yehudi MK mengambil beberapa jabatan menteri lainnya.

Partai di bawah Bennett juga bergabung dengan pemerintahan Netanyahu berikutnya, dan mengambil delapan kursi Knesset. Bennett berhasil mengamankan jabatan menteri kehakiman yang kuat untuk Shaked, saat dia mengambil peran sebagai menteri pendidikan.

Setelah pembubaran pemerintah ke-34, pada Desember 2018, Bennett memisahkan diri dari Bayit Yehudi bersama dengan Shaked karena ketegangan terus-menerus dengan kepemimpinan rabbi dan mendirikan partai Kanan Baru yang berumur pendek.

New Right gagal melewati ambang batas pemilihan dalam pemilihan April 2019, membuat Bennett keluar dari Knesset dan kehilangan kekuasaan. Tetapi dalam penangguhan hukuman politik yang besar baginya, pemerintahan baru tidak dapat dibentuk dan pemilihan baru diadakan pada September 2019.

Bennett kemudian mundur, membiarkan Shaked memimpin partai yang bersatu kembali dengan mantan mitra garis kerasnya, National Union dan Tekuma, membentuk Yamina.

Partai tersebut mengambil tujuh kursi dalam pemilihan itu dengan Bennett akhirnya berhasil menduduki jabatan menteri pertahanan, di pemerintahan sementara Netanyahu.

Setelah pemilihan Maret 2020, partai Biru Putih Benny Gantz dan Likud membentuk pemerintahan yang Bennett putuskan untuk tidak bergabung.

Ketika pemerintahan itu runtuh setelah lebih dari setahun, Bennett menghabiskan sebagian besar kampanye pemilihan berikutnya menangkis tuduhan Netanyahu bahwa ia akan menggulingkan perdana menteri lama, dengan membentuk pemerintahan bersama pemimpin Yesh Atid Yair Lapid. (T/R7/P2)

 

Mi’raj News Agency (MINA)