Berantas Korupsi, Presiden Tunisia Tuduh 460 Pengusaha Korup

Tunis, MINA – Presiden Tunisia Kais Saied menuduh 460 pengusaha melakukan penggelapan saat ia melancarkan tindakan keras terhadap korupsi, beberapa hari setelah merebut kekuasaan yang oposisi sebut sebagai “kudeta”.

Saied yang menangguhkan parlemen selama 30 hari dan merebut semua kekuasaan eksekutif pada hari Ahad (25/7), mengecam “pilihan ekonomi yang buruk” yang dibuat dalam beberapa tahun terakhir, selama pertemuan dengan pemimpin federasi pengusaha UTICA.

Dalam komentarnya Rabu malam (28/7), Saied menuduh 460 pengusaha berutang 13,5 miliar dinar ($4,9 miliar) kepada negara, mengutip temuan komisi penyelidikan korupsi di bawah mantan diktator Zine El Abidine Ben Ali, Nahar Net melaporkan, Kamis (29/7).

“Uang ini harus dikembalikan kepada rakyat Tunisia,” katanya, seraya menambahkan bahwa ia bermaksud menawarkan “arbitrase yudisial” kepada pengusaha itu.

Sebagai imbalan untuk membatalkan proses, sejumlah uang yang diganti akan disuntikkan ke bagian-bagian lembaga Tunisia yang kurang berkembang.

Saied juga meminta pedagang dan pedagang grosir untuk “menurunkan harga” di negara di mana inflasi yang melonjak telah menggerogoti daya beli konsumen.

Dia juga menyerukan kebangkitan produksi fosfat, salah satu dari sedikit sumber daya alam negara yang sering digunakan untuk pupuk pertanian.

Gafsa Phosphate Company (CPG), mantan unggulan ekonomi Tunisia, telah mengalami keruntuhan produksi sejak revolusi 2011 karena kurangnya investasi dan serangan kerusuhan sosial.

Saied mengangkat kecurigaan korupsi yang mengelilingi industri, mengacu pada “orang-orang di parlemen yang melindungi diri mereka sendiri dengan kekebalan parlemen”.

Presiden juga mengumumkan pembentukan unit krisis untuk menangani pandemi Covid-19, yang dipimpin oleh seorang perwira senior militer.

Tunisia menghadapi puncak baru dalam pandemi yang telah memicu kemarahan publik dalam beberapa pekan terakhir.

Negara Afrika Utara berpenduduk sekitar 12 juta orang ini, memiliki salah satu tingkat kematian Covid-19 terburuk di dunia, dengan 19.000 kematian terkait dengan virus corona.

Setelah berbulan-bulan krisis politik, Saied merebut kekuasaan dengan menjalankan konstitusi.

Langkah itu dikecam sebagai “kudeta” oleh lawan utamanya, partai Ennahdha yang bernasis Islam. (T/RI-1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)