BNPB Catat Dua Provinsi Masa Tanggap Darurat Bencana

Jalan terputus akibat banjir bandang, Sumatera Barat. (Foto. MINA)

Jakarta, MINA – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencatat, terdapat dua provinsi di Indonesia yang masih dalam masa tanggap darurat bencana banjir dan tanah longsor.

Kepala Pusat Data Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari,  dalam keterangannya di Jakarta, Rabu (22/5), menjelaskan dua provinsi tersebut yaitu, Sulawesi Selatan dan Sumatera Barat.

“Sulawesi Selatan dalam tanggap darurat bencana banjir, banjir bandang dan tanah longsor yang menimpa enam kabupaten,” jelasnya, demikian keterangan yang diterima MINA.

Sementara itu, Banjir di Sumbar Menurut Abdul, Kabupaten Luwu menjadi wilayah yang paling parah terdampak bencana hidrometeorologi tersebut.

Akses jalan pun masih terputus dan baru bisa dilintasi oleh kendaran four wheel drive, sehingga masih membutuhkan asistensi dan pendampingan dari BNPB.

Baca Juga:  Gelar Workshop Media, IISD Dorong Kampanye Pengendalian Tembakau

“Saat ini Sumbar dalam masa tanggap darurat banjir lahar hujan, banjir bandang dan tanah longsor,” ucapnya.

Hingga kini, tim gabungan dari BNPB, Basarnas, TNI/Polri, Kementerian dan pemerintah daerah masih berupaya menangani banjir di Sumatera Barat.

“Jadi cukup kompleks sebenarnya bencana yang terjadi di empat Kabupaten kota di Sumatera Barat,” kata Abdul.

Berdasarkan data hasil sinkronisasi yang diterima BNPB, terdapat 61 korban meninggal dalam banjir lahar hujan di Sumatera Barat.

Selain itu, kata Abdul, terdapat 11 warga yang dilaporkan hilang di Kabupaten Agam dan Tanah Datar, Sumatera Barat.

“Untuk pencarian hingga saat ini masih diteruskan,” pungkasnya. []

 

Mi’raj News Agency (MINA)