Bom Bunuh Diri di Masjid Afghanistan, Sedikitnya 50 Orang Tewas

Bom di masjid Kunduz, Afghanistan, saat shalat Jumat, 8 Oktober 2021. (Twitter)

Kunduz, MINA – Sebuah serangan bom bunuh diri di sebuah masjid Syiah di kota Kunduz, Afghanistan, menewaskan sedikitnya 50 orang, saat shalat Jumat (8/10), dalam serangan paling berdarah sejak pasukan AS meninggalkan negara itu.

Puluhan korban lainnya dari komunitas minoritas terluka dalam ledakan itu. Belum ada pihak yang mengklaim bertanggung jawab, tetapi tampaknya dirancang untuk lebih mengacaukan Afghanistan setelah diambilalih Taliban.

Di masa lalu, kelompok ekstremis Islamic State (ISIS), saingan berat Taliban, telah berulang kali menargetkan komunitas Syiah dalam upaya untuk membangkitkan kekerasan sektarian di Afghanistan yang mayoritas Sunni, The New Arab melaporkan.

Matiullah Rohani, Direktur Budaya dan Informasi di Kunduz untuk pemerintahan baru Taliban Afghanistan, mengkonfirmasi bahwa insiden mematikan itu adalah serangan bunuh diri.

Sebuah sumber medis di Rumah Sakit Provinsi Kunduz mengatakan, 35 orang tewas dan lebih dari 50 orang terluka telah dibawa ke sana. Sementara seorang pekerja di rumah sakit Doctors Without Borders (MSF) melaporkan 15 orang tewas dan puluhan lainnya luka-luka.

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid sebelumnya mengatakan, sejumlah orang yang tidak diketahui telah tewas dan terluka ketika “sebuah ledakan terjadi di sebuah masjid rekan-rekan Syiah kami” di Kunduz.

Penduduk Kunduz mengatakan, ledakan itu menghantam sebuah masjid Syiah saat shalat Jumat.

Zalmai Alokzai, seorang pengusaha lokal yang bergegas ke Rumah Sakit Provinsi Kunduz untuk memeriksa apakah dokter membutuhkan donor darah, menggambarkan pemandangan yang mengerikan.

“Ambulans akan kembali ke tempat kejadian untuk membawa orang mati,” katanya.

Seorang pekerja bantuan internasional di rumah sakit MSF di kota itu mengatakan bahwa ada kekhawatiran jumlah korban tewas bisa meningkat lebih jauh.

“Ratusan orang berkumpul di gerbang utama rumah sakit dan menangisi kerabat mereka, tetapi orang-orang bersenjata Taliban berusaha mencegah kerumunan, khawatir jika ada ledakan lain direncanakan,” katanya. (T/RI-1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.