Chandrayaan-2 India Siap Mendarat di Bulan

Pesawat luar angkasa Candrayaan-2 milik India akan mendarat di bulan, Sabtu, 7 September 2019. (Foto: ISRO/AP)

New Delhi, MINA – Modul pendaratan misi bulan tak berawak India berpisah dengan sukses dari pengorbit pada hari Senin (2/9) menjelang pendaratan yang direncanakan di wilayah kutub selatan bulan akhir pekan ini, kata badan antariksa negara itu.

Semua sistem pengorbit dan pendarat itu “sehat”, kata Organisasi Penelitian Antariksa India (ISRO) dalam sebuah pernyataan.

Manuver Senin memindahkan pendarat dari puncak pengorbit, tempat ia duduk sejak misi itu berangkat dari India selatan pada 22 Juli, demikian Al Jazeera melaporkan.

Modul itu telah mencapai jarak sekitar 100 km dari permukaan bulan, kata badan antariksa itu.

Ini akan mencoba pendaratan di bulan pertama India pada permukaan yang relatif datar pada hari Sabtu (7/9) untuk mempelajari simpanan air yang ditemukan sebelumnya.

Misi berdana sekitar 140 juta dolar AS ini dikenal sebagai Chandrayaan-2, kata dalam bahasa Sanskerta yang berarti “kerajinan bulan”.

Chandrayaan-1 mengorbit di bulan pada 2008 dan membantu mengkonfirmasi keberadaan air.

Ketua ISRO K Sivan mengatakan bahwa pendaratan di permukaan bulan melibatkan banyak kompleksitas teknis – sebuah peristiwa yang ia gambarkan sebagai “15 menit yang menakutkan.”

Jika India berhasil dalam pendaratan, ia menjadi negara keempat yang akan melakukannya setelah Amerika Serikat, Rusia, dan Cina.

India berencana mengirim manusia ke luar angkasa pada 2022. (T/RI-1/RS3)

 

Mi’raj News Agency (MINA)