Corona Datang ke Gaza, Dokter Ingatkan Ancaman Bencana Besar

Selama bertahun-tahun, Dr Tarek Loubani telah dipandu oleh prinsip sederhana: semua pasien, di mana pun mereka tinggal, harus memiliki akses yang sama kepada layanan kesehatan berkualitas tinggi. Tetapi jelas bagi dokter ruang gawat darurat berdarah Palestina-Kanada ini bahwa cita-citanya belum menjadi kenyataan.

“Saya berlatih di Kanada dan berlatih di Gaza, dan saya bisa melihat bahwa pasien saya di Gaza tidak menerima perawatan yang sama,” katanya kepada Al Jazeera pada akhir Maret, ketika wilayah Palestina yang diblokade mengkonfirmasi dua kasus pertama virus corona (COVID-19).

Pandemi global virus korona telah mendorong kesenjangan global dalam akses kepada perawatan kesehatan dan peralatan medis, karena beberapa negara sedang dirusak sementara yang lain berhasil mencegah krisis sejauh ini.

Jalur Gaza, salah satu tempat yang paling padat penduduknya di dunia, diperkirakan menjadi salah satu daerah yang paling dikhawatirkan, karena para ahli takut bahwa kekurangan kronis dan sistem perawatan kesehatan yang sudah tegang akan memperburuk penyebaran virus.

Loubani yang menghabiskan dua pekan bekerja di sana bulan lalu mengatakan, pekerja medis di Gaza sedang bersiap untuk yang terburuk.

“Orang-orang sangat ketakutan karena mereka tahu bahwa mereka hidup dalam tong bubuk,” katanya. “Dan bahkan kedua kasus ini merepresentasikan bencana yang begitu besar.”

Dr Tarek Loubani. (Foto: Khalil Hamra/AP)

Menyuplai cetakan-3D

Sebagai seorang dokter ruang gawat darurat di provinsi Ontario, Kanada, Loubani telah bekerja bersama rekan-rekannya di Gaza untuk mengatasi beberapa masalah yang mengganggu sistem perawatan kesehatan selama beberapa tahun.

Pada 2015, ia mengumpulkan lebih dari $ 206.000 ($ 300.000 Kanada) untuk mendirikan panel surya di atas beberapa rumah sakit di seluruh wilayah Palestina dan menyediakan pasokan listrik yang lebih konsisten di tengah seringnya pemadaman listrik. Dia juga mendirikan Proyek Glia, sebuah badan amal open-source yang memproduksi peralatan medis cetak-3D dengan biaya rendah. Kelompok ini telah membantu menyebarkan stetoskop dan tourniquet cetakan-3D di Gaza.

Untuk COVID-19, Proyek Glia telah berbagi rencana produksi untuk pelindung wajah medis, yang digunakan pekerja medis garis depan ketika mereka merawat pasien.

Loubani mengatakan, pelindung wajah yang sedang diproduksi untuk digunakan di fasilitas Kanada di tengah kekhawatiran bahwa persediaan mungkin habis, dibuat dengan mylar dan elastis, dan biayanya tujuh dolar per unit untuk diproduksi. Itu juga dapat digunakan kembali.

Dia mengatakan peralatan itu akan membantu menyumbat celah di Kanada, jika tidak dilengkapi dengan baik untuk menanggapi wabah virus corona. Pemerintah sendiri telah memobilisasi berbagai industri untuk memproduksi pasokan. Tapi Loubani mengakui bahwa masker wajah saja tidak akan secara drastis mengubah realitas COVID-19 di Gaza.

 

“Skenario mimpi terburuk”

Di bawah blokade Israel dan Mesir selama lebih dari satu dekade, Jalur Gaza menghadapi krisis kemanusiaan yang mengerikan dan fasilitas medisnya sangat lemah. Banyak warga Palestina di wilayah tersebut tidak memiliki akses reguler kepada listrik, air bersih atau sanitasi, kenyataan yang dapat memperburuk wabah tersebut.

Kekhawatiran serius juga telah dikemukakan bahwa Gaza tidak memiliki cukup kit pengujian virus corona untuk memenuhi kebutuhan populasi lokal, yang jumlahnya hampir dua juta orang.

“Rumah sakit belum benar-benar siap,” kata Matthias Schmale, Direktur Operasi Gaza untuk badan pengungsi Palestina PBB (UNRWA) pada 20 Maret, hanya beberapa hari sebelum kasus virus corona pertama dilaporkan.

Organisasi hak asasi manusia Israel B’Tselem juga mengatakan pada 23 Maret bahwa penyebaran virus corona di Gaza akan menjadi “bencana besar yang menyeluruh” dari kondisi yang diciptakan sepenuhnya oleh blokade Israel.

“Sistem perawatan kesehatan yang gagal, kemiskinan ekstrem, ketergantungan pada bantuan kemanusiaan, infrastruktur yang disfungsional, kondisi kehidupan yang keras dan membahayakan kesehatan masyarakat … menyatu dengan kepadatan untuk membentuk skenario mimpi buruk,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan.

Loubani mengatakan bahwa pada Februari, ketika dia terakhir berada di Gaza, dokter tidak memiliki cukup sarung tangan, pelindung wajah, atau masker pelindung M95. Banyak rumah sakit tidak memiliki respirator. Peralatan itu adalah kunci untuk memerangi virus, yang membuat sulit bagi pasien untuk bernapas dan seringkali memerlukan intubasi mereka.

“Bagian yang paling membuat frustrasi tentang sistem kesehatan di Gaza adalah (bahwa) kita benar-benar tahu jawabannya, dan jawabannya adalah segera mengakhiri blokade, bahkan jika untuk jangka waktu pendek sehingga kita dapat melewati krisis ini,” kata Loubani .

“Ada sejumlah virus corona yang tidak dapat dihindari di Gaza, tetapi bencana yang akan kita tonton tidak akan terhindarkan,” tandasnya. (AT/RI-1/P1)

Sumber: artikel ditulis Jillian Kestler-D’Amours di Al Jazeera

Mi’raj News Agency (MINA)