Craig Robertson, Antara Agama Wicca dan Kristen (Bag.1)

Craig Robertson, pemuda Kanada yang mendapat hidayah Allah kepada Islam, menceritakan kisahnya kepada media Islam Religion. Berikut penuturannya:

 

Nama (Islam) saya Abdullah Al-Kanadi. Saya lahir di Vancouver, Kanada. Keluarga saya, yang beragama Katolik Roma, membesarkan saya sebagai seorang Katolik Roma sampai saya berusia 12 tahun. Saya telah menjadi Muslim selama kurang lebih enam tahun. Saya ingin berbagi kisah perjalanan saya menuju Islam kepada Anda.

Saya kira dalam cerita apa pun sebaiknya mulai dari awal. Selama masa kecil, saya bersekolah di sekolah agama Katolik dan diajarkan tentang iman Katolik, bersama dengan mata pelajaran lain.

Pelajaran agama selalu kelas terbaikku. Saya unggul secara akademis dalam ajaran-ajaran gereja. Saya dipaksa bekerja sebagai ‘anak lelaki altar’ oleh orangtua saya sejak masih sangat muda, yang sangat menyenangkan kakek nenek saya.

Namun, semakin saya belajar tentang agama saya, semakin saya mempertanyakannya. Saya memiliki ingatan ini sejak masa kecil saya, saya bertanya pada ibu saya tentang Misa.

“Apakah agama kita benar?”

Jawaban ibuku masih terngiang di telingaku sampai hari ini, “Craig, semuanya sama, semuanya baik-baik saja!”

Bagi saya ini sepertinya tidak benar. Apa gunanya saya belajar agamaku jika mereka semua sama-sama baik?

Pada usia 12 tahun, nenek saya didiagnosis menderita kanker usus besar dan meninggal beberapa bulan kemudian, setelah perjuangan yang menyakitkan melawan penyakit ini.

Saya tidak pernah menyadari betapa dalam kematiannya mempengaruhi saya sampai nanti dalam kehidupan. Pada usia 12 tahun yang lembut, saya memutuskan bahwa saya akan menjadi seorang atheis (tidak ber-Tuhan) untuk “menghukum” Tuhan (jika Anda dapat memahami hal seperti itu).

Saya adalah anak kecil yang pemarah. Saya marah pada dunia, pada diri saya dan yang terburuk dari semuanya, marah pada Tuhan. Saya tersandung melalui masa remajaku. Saya yang masih remaja mencoba melakukan segala yang saya bisa untuk membuat “teman” baru saya di sekolah menengah umum terkesan.

Saya segera menyadari bahwa saya harus banyak belajar. Sebab, di sekolah agama yang dulu Anda tidak akan belajar apa yang akan Anda lakukan di sekolah umum.

Saya meminta semua teman saya secara pribadi untuk mengajari saya tentang semua hal yang belum saya pelajari. Dalam waktu cepat saya punya kebiasaan memaki dan mengolok-olok orang yang lebih lemah dari saya. Meskipun saya mencoba yang terbaik untuk menyesuaikan diri, saya tidak pernah benar-benar melakukannya.

(Jika itu tidak saya lakukan) saya akan diintimidasi, perempuan akan mengolok-olok saya dan sebagainya. Bagi seorang anak seusiaku, ini sangat menghancurkan. Saya mundur ke diri saya sendiri, ke dalam apa yang Anda sebut ‘emotional shell’ (gampang marah).

Masa remaja saya dipenuhi dengan kesengsaraan dan kesepian. Orangtua saya yang malang mencoba berbicara kepada saya, tetapi saya memaki mereka dan sangat tidak sopan. Saya lulus dari sekolah menengah pada musim panas 1996 dan merasa bahwa segala sesuatunya harus berubah menjadi lebih baik.

Saya diterima di sekolah teknik setempat dan memutuskan bahwa saya harus melanjutkan pendidikan dan mungkin menghasilkan uang dengan baik, sehingga saya akan bahagia. Saya mengambil pekerjaan di restoran cepat saji di dekat rumah saya untuk membantu membayar sekolah.

Craig Robertson alias Abdullah Al-Kanadi. (Foto: Islam Religion)

Kecanduan ganja

Beberapa pekan sebelum saya mulai sekolah, saya diajak untuk tinggal bersama beberapa teman kerja. Bagi saya, ini sepertinya jawaban untuk masalah saya. Saya bisa melupakan keluarga saya dan bersama teman-teman saya sepanjang waktu.

Suatu malam, saya memberi tahu orangtua saya bahwa saya akan pindah. Mereka tidak mengizinkan karena saya dinilai belum siap untuk itu.

Saya berumur 17 tahun dan sangat keras kepala. Saya berteriak kepada orangtua saya dan mengatakan kepada mereka segala macam yang buruk, yang masih saya sesali sampai hari ini. Saya merasa berani dengan kebebasan baru saya, saya merasa dilepaskan, dan saya bisa mengikuti keinginan saya semau saya. Saya pindah bersama teman-teman saya dan tidak berbicara kepada orangtua saya lama setelah itu.

Saya sedang bekerja dan masa sekolah ketika teman sekamar saya memperkenalkan ganja. Saya jatuh cinta dengan itu setelah ‘tiupan’ pertama. Saya akan merokok sedikit ketika pulang kerja untuk beristirahat dan bersantai. Namun, tak lama kemudian, saya mulai merokok lebih banyak, sampai selama satu akhir pekan saya merokok terlalu banyak, sehingga hari Senin pagi dan saya tidak menyadari bahwa sudah waktunya sekolah.

Saya pikir, yah, saya akan libur sekolah satu hari, dan berangkat besok, karena mereka mungkin tidak akan merindukan saya.

Namun, saya tidak pernah kembali ke sekolah setelah itu. Saya akhirnya menyadari betapa baiknya apa yang saya miliki. Semua makanan cepat saji bisa saya curi dan semua obat bisa saya hisap, siapa yang butuh sekolah?

Saya menjalani kehidupan yang hebat, begitulah menurut saya.

Saya menjadi ‘bocah penghuni’ di tempat kerja dan akibatnya gadis-gadis mulai melirik saya seperti mereka bukan anak sekolah menengah.

Saya mencoba narkoba yang lebih keras, tetapi alhamdulillah, saya diselamatkan dari hal-hal yang sangat mengerikan.

 

Agama Wicca dan Kristen

Yang aneh adalah, ketika saya tidak “terbang” atau mabuk, saya sengsara. Saya merasa tidak berharga dan sama sekali tidak berharga. Saya mencuri dari tempat kerja dan dari teman-teman untuk membantu menjaga “kabut kimia”. Saya menjadi paranoid terhadap orang-orang di sekitar saya dan membayangkan petugas polisi mengejar saya di setiap sudut. Saya mulai hancur dan saya butuh solusi, dan saya pikir agama akan membantu saya.

Saya ingat menonton film tentang sihir dan saya pikir itu akan cocok untuk saya. Saya membeli beberapa buku tentang agama Wicca dan Penyembahan Alam. Saya menemukan bahwa buku itu mendorong penggunaan obat-obatan alami.

Orang-orang bertanya kepada saya apakah saya percaya Tuhan. Namun, saya ingat dengan jelas bahwa sebenarnya saya tidak percaya pada Tuhan sama sekali, saya percaya pada banyak dewa.

Melalui semua ini, ada satu teman yang terjebak oleh saya. Dia adalah seorang Kristen ‘Dilahirkan Kembali’ dan selalu berkhotbah kepada saya, meskipun saya mengejek imannya di setiap kesempatan.

Dia adalah satu-satunya teman yang saya miliki saat itu yang tidak menghakimi saya, jadi ketika dia mengundang saya untuk pergi ke perkemahan akhir pekan remaja, saya memutuskan untuk ikut. Saya tidak punya harapan. Saya pikir saya akan tertawa lebar mengolok-olok semua “Pelempar Alkitab”.

Pada malam kedua, mereka mengadakan kebaktian besar di auditorium. Mereka memainkan semua jenis musik yang memuji Tuhan. Saya memperhatikan ketika muda dan tua, pria dan wanita berteriak minta maaf dan meneteskan air mata atas segalanya. Saya benar-benar tersentuh dan saya berdoa dalam hati, “Tuhan, saya tahu saya telah menjadi orang yang mengerikan, tolong bantu saya, dan maafkan saya dan biarkan saya memulai yang baru.”

Saya merasakan gelombang emosi menghampiriku dan saya merasakan air mata mengalir di pipiku. Saya memutuskan pada saat itu untuk memeluk Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juru Selamat pribadi saya. Saya mengangkat tangan saya di udara dan mulai menari-nari. Semua orang Kristen di sekitar saya menatap saya dengan diam tertegun. Orang yang mengejek mereka dan mengatakan kepada mereka betapa bodohnya mereka karena percaya kepada Tuhan, kini menari dan memuji Tuhan.

Saya kembali ke rumah pesta saya dan menghindari semua narkoba, minuman keras, dan perempuan. Saya segera memberi tahu teman-teman saya bagaimana mereka perlu menjadi orang Kristen agar mereka bisa diselamatkan.

Namun, saya terkejut bahwa mereka menolak saya, karena mereka selalu memperhatikan saya sebelumnya.

Saya akhirnya kembali pulang ke rumah orangtua saya setelah lama pergi dan saya menyampaikan alasan mengapa mereka harus menjadi Kristen.

Mereka menjadi Katolik dan mereka merasa sudah menjadi orang Kristen. Namun, saya merasa tidak karena mereka menyembah para Orang Suci.

Saya memutuskan untuk pindah lagi, tetapi kali ini dengan persyaratan yang lebih baik dan diberi pekerjaan oleh kakek saya yang ingin membantu “pemulihan” saya.

Saya mulai nongkrong di “Rumah Pemuda” Kristen yang pada dasarnya adalah rumah tempat remaja bisa pergi untuk menjauh dari tekanan keluarga dan membahas agama Kristen.

Saya lebih tua dari kebanyakan anak laki-laki, jadi saya menjadi salah satu dari mereka yang paling banyak berbicara dan mencoba membuat anak laki-laki merasa disambut. Meskipun demikian, saya merasa seperti penipu, karena saya mulai minum dan berkencan lagi. Saya akan memberi tahu anak-anak tentang kasih Yesus lalu pada malam hari saya akan minum. Melalui semua ini, satu-satunya teman Kristen saya akan mencoba menuntun saya dan membuat saya tetap di jalur yang benar. (AT/RI-1/P1)

Bersambung: Craig Robertson, Kalah dari Seorang Muslim (Bag.2)

Sumber: Islam Religion

Mi’raj News Agency (MINA)