Deklarasi Balfour, Seabad Lalu

Menteri Luar Negeri Inggris Arthur James Balfour mengunjungi koloni Yahudi di Palestina tahun 1925. (Foto: Getty Images)

 

Warga Palestina di seluruh dunia akan menandai dan mengenang 100 tahun Deklarasi Balfour pada tanggal 2 November 1917.

Deklarasi tersebut mengubah tujuan Zionis untuk membangun sebuah negara Yahudi di Palestina menjadi kenyataan, ketika Inggris berjanji untuk mendirikan sebuah “rumah nasional untuk orang-orang Yahudi” di sana.

 

Apa Deklarasi Balfour?

Deklarasi Balfour (Janji Balfour) adalah sebuah janji publik oleh Inggris pada tahun 1917 yang menyatakan tujuannya untuk mendirikan “rumah nasional untuk orang-orang Yahudi” di Palestina.

Pernyataan tersebut muncul dalam bentuk surat dari Menteri Luar Negeri Inggris Arthur Balfour, yang ditujukan kepada Lionel Walter Rothschild, seorang tokoh komunitas Yahudi Inggris.

Itu dibuat selama Perang Dunia I (1914-1918) dan dimasukkan dalam kerangka Mandat Inggris untuk Palestina setelah pembubaran Kekaisaran Ottoman.

Sistem mandat itu adalah bentuk kolonialisme dan penjajahan yang tipis.

Sistem tersebut mengalihkan peraturan dari wilayah yang sebelumnya dikuasai oleh kekuatan yang kalah perang, seperti Jerman, Austria-Hongaria, Kekaisaran Ottoman dan Bulgaria, kepada para pemenang, terutama Inggris, Perancis dan Rusia.

Tujuan yang dinyatakan dari sistem mandat adalah mengizinkan para pemenang perang untuk mengelola negara-negara yang baru muncul sampai mereka dapat menjadi independen.

Kasus Palestina adalah unik. Tidak seperti mandat pascaperang lainnya. Tujuan utama Mandat Inggris adalah untuk menciptakan “rumah nasional” Yahudi yang saat itu berjumlah kurang dari 10 persen populasi di Palestina.

Setelah dimulainya mandat, Inggris mulai memfasilitasi imigrasi Yahudi Eropa ke Palestina. Antara tahun 1922 – 1935, populasi Yahudi meningkat dari sembilan persen menjadi hampir 27 persen dari total populasi.

 

Mengapa kontroversial?

Dokumen itu kontroversial karena beberapa alasan.

Pertama, menurut akademisi Palestina-Amerika almarhum Edward Said, “dibuat oleh kekuatan Eropa … tentang wilayah non-Eropa … dengan datar mengabaikan kehadiran dan keinginan penduduk asli di wilayah tersebut.”

Intinya, Deklarasi Balfour menjanjikan orang Yahudi sebuah tanah di tempat yang penduduk aslinya lebih dari 90 persen populasi.

Kedua, deklarasi tersebut merupakan satu dari tiga janji perang yang dibuat oleh Inggris. Ketika dilepaskan, Inggris telah menjanjikan kemerdekaan orang Arab dari Kekaisaran Ottoman pada korespondensi Hussein-McMahon tahun 1915.

Inggris juga berjanji kepada Perancis, dalam sebuah perjanjian terpisah yang dikenal sebagai kesepakatan Sykes-Picot tahun 1916, bahwa mayoritas Palestina akan berada di bawah pemerintahan internasional, sementara wilayah lainnya akan terbagi antara dua kekuatan kolonial setelah perang.

Pernyataan tersebut berarti bahwa Palestina akan berada di bawah pendudukan Inggris dan orang-orang Arab Palestina yang tinggal di sana tidak akan mendapatkan kemerdekaan.

Akhirnya, deklarasi tersebut memperkenalkan sebuah gagasan yang dilaporkan belum pernah terjadi sebelumnya dalam hukum internasional – yaitu sebuah “rumah nasional”.

Penggunaan istilah “rumah nasional” yang samar untuk orang-orang Yahudi, yang bertentangan dengan “keadaan”, membiarkan makna terbuka untuk interpretasi.

Sebelumnya draft dokumen tersebut menggunakan ungkapan “rekonstitusi Palestina sebagai Negara Yahudi”, namun kemudian diubah.

Dalam sebuah pertemuan dengan pemimpin Zionis Chaim Weizmann pada tahun 1922, Arthur Balfour dan Perdana Menteri David Lloyd George sebelumnya mengatakan bahwa Deklarasi Balfour “selalu berarti sebuah negara Yahudi”.

Mengapa itu dikeluarkan?

Beberapa orang berpendapat bahwa di pemerintahan Inggris saat itu banyak orang Zionis. Yang lain mengatakan bahwa deklarasi tersebut dikeluarkan karena alasan anti-Semit, bahwa memberi Palestina kepada orang-orang Yahudi akan menjadi solusi bagi “masalah Yahudi” di Inggris.

Kalangan akademisi arus utama pun berpendapat:

  • Kontrol atas Palestina adalah kepentingan strategis Inggeris untuk menjaga Mesir dan Terusan Suez dalam lingkup pengaruh Inggris.
  • Inggris harus berpihak pada Zionis untuk mengumpulkan dukungan di antara orang-orang Yahudi di Amerika Serikat dan Rusia, dengan harapan mereka dapat mendorong pemerintah Inggris dapat tetap bertahan dalam perang sampai kemenangan.
  • Lobi Zionis yang intens dan hubungan yang kuat antara komunitas Zionis di Inggris dan pemerintah Inggris.
  • Orang-orang Yahudi dianiaya di Eropa dan pemerintah Inggris bersimpati kepada penderitaan mereka.

 

Siapa lagi yang ada di belakangnya?

Ketika Inggris pada umumnya bertanggung jawab atas Deklarasi Balfour, penting untuk dicatat bahwa deklarasi  tersebut tidak akan dibuat tanpa persetujuan terlebih dahulu dari kekuatan Sekutu lainnya selama Perang Dunia I.

Dalam sebuah pertemuan Kabinet Perang pada bulan September 1917, para menteri Inggris memutuskan bahwa “pandangan Presiden Amerika Serikat Woodrow Wilson harus diperoleh sebelum deklarasi dibuat”. Memang, menurut risalah kabinet pada tanggal 4 Oktober, para menteri mengenang Arthur Balfour yang memastikan bahwa Presiden Wilson “sangat baik terhadap gerakan tersebut”.

Perancis juga terlibat dan mengumumkan dukungannya sebelum dibuatnya Deklarasi Balfour.

Surat Mei 1917 dari Jules Cambon, seorang diplomat Perancis, kepada Nahum Sokolow, seorang Zionis Polandia, mengungkapkan pandangan simpatik pemerintah Perancis terhadap “penjajahan Yahudi di Palestina”.

 

Apa dampaknya terhadap orang-orang Palestina?

Deklarasi Balfour secara luas dilihat sebagai pendahulu Nakba Palestina tahun 1948, ketika kelompok bersenjata Zionis yang dilatih oleh Inggris, secara paksa mengusir lebih dari 750.000 orang Palestina dari tanah air mereka.

Tidak ada keraguan bahwa Mandat Inggris menciptakan kondisi bagi minoritas Yahudi untuk mendapatkan superioritas di Palestina dan membangun sebuah negara untuk diri mereka sendiri.

Lebih penting lagi, Inggris mengizinkan orang Yahudi mendirikan institusi pemerintahan sendiri, seperti Badan Yahudi, untuk mempersiapkan diri menghadapi sebuah negara ketika sampai di sana, sementara orang-orang Palestina dilarang melakukannya, sehingga membuka jalan bagi pembersihan etnis 1948 terhadap Palestina. (A/RI-1/P1)

Sumber: tulisan Zena Tahhan di Al Jazeera

Mi’raj News Agency (MINA)