Demo Pro Palestina Meningkat di Kampus AS, Sekitar 100 Mahasiswa Ditangkap

Para mahasiswa pro Palestina menggelar demo dengan mendirikan tenda di sejumlah kampus ternama di AS. (Foto: The Wall Street Journal)

California, MINA – Polisi di Amerika Serikat (AS) telah menangkap puluhan pengunjuk rasa di Universitas Texas di Austin (UT Austin) dan Universitas Southern California (USC) ketika demonstrasi yang dipimpin mahasiswa menentang agresi Israel di Gaza meningkat di seluruh negeri.

Penangkapan pada Rabu (24/4) di kota Austin dan Los Angeles terjadi ketika mahasiswa di Universitas Harvard dan Universitas Brown di pantai timur juga menentang ancaman tindakan dan mendirikan perkemahan sebagai bentuk solidaritas dengan warga Palestina di Gaza.

Gerakan tersebut, yang dimulai di Universitas Columbia di New York pekan lalu, menyerukan universitas-universitas untuk memutus hubungan keuangan dengan Israel dan melakukan divestasi dari perusahaan-perusahaan yang menurut mereka memungkinkan terjadinya agresi di Gaza.

Protes yang dipimpin mahasiswa berlangsung damai dan sebagian besar penuh rasa hormat, namun ditanggapi dengan tindakan keras dari banyak universitas di tengah tuduhan anti-Semitisme, menurut laporan Al-Jazeera.

Unjuk rasa terbesar pada hari Rabu berlangsung di UT Austin di mana ratusan mahasiswa melakukan pemogokan dan berbaris menuju halaman utama kampus, di mana mereka berencana untuk mendirikan perkemahan.

Namun pihak universitas mengatakan mereka “tidak akan mentolerir gangguan” dan meminta polisi lokal dan negara bagian untuk membubarkan massa.

Baca Juga:  Survei: 74 persen Guru Honorer Gajinya Kecil, Ada yang Dibawah Rp500

Ratusan petugas tiba di lokasi kejadian, beberapa di antaranya menunggang kuda. Sambil memegang pentungan, mereka menyerang massa dan menangkap paksa beberapa mahasiswa.

“Setidaknya 34 orang ditahan,” kata Departemen Keamanan Publik Texas.

Jeremi Suri, seorang Yahudi dan profesor sejarah di UT Austin, mengatakan kepada Al Jazeera “tidak ada yang anti-Semit” dalam protes tersebut.

“Mahasiswa ini berteriak ‘bebaskan Palestina’, itu saja,” katanya. “Mereka tidak mengatakan apa pun yang mengancam. Dan ketika mereka berdiri dan berteriak, saya menyaksikan polisi– polisi negara bagian, polisi kampus, polisi kota–pasukan polisi yang jumlahnya hampir sama dengan kelompok mahasiswa … banyak yang membawa senjata, banyak yang membawa senapan, dan kemudian, dalam beberapa menit, kelompok polisi ini menyerbu kerumunan mahasiswa dan mulai menangkap mahasiswa.”

Di kampus USC di Los Angeles, upaya mahasiswa untuk mendirikan perkemahan juga ditanggapi dengan kekerasan.

Pihak keamanan kampus bentrok dengan para mahasiswa saat mereka membongkar tenda, dan puluhan petugas polisi yang memegang tongkat dan mengenakan helm kemudian bergerak untuk menangkap para pengunjuk rasa ketika helikopter terbang di atas mereka.

Baca Juga:  Warga Gaza: ICC Tak Adil Samakan Korban dan Pembantai

Rob Reynolds dari Al Jazeera, yang melaporkan dari universitas tersebut, mengatakan bahwa “protes terhadap agresi di Gaza ini sepenuhnya damai”.

“Kami tidak melihat adanya konfrontasi atau pelecehan di kalangan mahasiswa,” katanya.

Reynolds mengatakan, beberapa mahasiswa kemudian melakukan aksi duduk dengan tangan terikat.

“Satu demi satu, mahasiswa yang melakukan protes diborgol dengan zip tie dan dibawa pergi oleh petugas polisi Los Angeles, ditangkap dan dibawa ke dalam kendaraan di kampus. Mereka tidak menolak penangkapan dan kami tidak melihat adanya kekerasan dari pihak polisi,” tambahnya.

Departemen Kepolisian Los Angeles mengatakan sekitar 93 orang ditangkap di dalam dan sekitar kampus USC.

Jody Armour, seorang profesor hukum di universitas tersebut, mengatakan para pejabat menggunakan klaim anti-Semitisme untuk mencoba membungkam protes.

“Ada banyak orang Yahudi, Muslim, Palestina, dan Katolik seperti saya, Protestan juga, antargenerasi, berkumpul. Semua orang harus membenci anti-Semitisme dan melawan anti-Semitisme, namun menentang pembantaian Israel di Gaza yang menurut PBB mungkin merupakan genosida, tidak berarti Anda anti-Semit, dan kita harus berhenti membiarkan orang menggunakan senjata. anti-Semitisme terhadap protes nyata yang sah.”

Baca Juga:  Irlandia akan Akui Negara Palestina Akhir Mei Mendatang

Di sisi lain negara itu, di Cambridge, Massachusetts, ratusan mahasiswa Universitas Harvard mendirikan perkemahan mereka sendiri di Harvard Yard, meskipun universitas tersebut menutup tempat tersebut dan mengancam “tindakan disipliner” terhadap mahasiswa yang mendirikan tenda tanpa izin sebelumnya.

Para mahasiswa yang melakukan protes menyerukan lembaga tersebut untuk melakukan divestasi dari Israel dan juga mencabut penangguhan kelompok pro-Palestina yang disebut Komite Solidaritas Palestina Sarjana Harvard.

Adegan serupa terjadi di Brown University di Providence, Rhode Island.

The New York Times mengatakan, mahasiswa di sana telah mendirikan sekitar 40 tenda pada Rabu sore, meskipun universitas mengancam akan melakukan “proses hukum” terhadap para mahasiswa jika mereka tidak keluar.

Sementara itu, di Universitas Columbia di New York, terjadi gencatan senjata yang tidak mudah antara mahasiswa dan pejabat.

Universitas tersebut, yang memanggil polisi untuk membersihkan sebuah perkemahan pekan lalu yang mengakibatkan penangkapan lebih dari 100 mahasiswa, saat ini sedang dalam pembicaraan dengan para mahasiswa untuk membubarkan kamp protes dan menghindari konfrontasi lain dengan memperpanjang batas waktu pembubaran selama 48 jam.

Juru bicara Gedung Putih Karine Jean-Pierre mengatakan Biden mendukung kebebasan berpendapat. “Presiden percaya bahwa kebebasan berpendapat, berdebat dan non-diskriminasi di kampus adalah hal yang penting,” katanya kepada wartawan.[]

Mi’raj News Agency (MINA)