Di Gaza, Membayar Makanan dengan Nyawa

Anak-anak Palestina di Gaza mencari keluarga mereka yang tertimbun oleh reruntuhan. (Foto: Omar Ashtawy/APA Images)

Oleh: Eman Alhaj Ali, jurnalis, penerjemah dan penulis di Gaza

Di Gaza, Anda bisa membayar dengan nyawa Anda untuk sekantong tepung.

Saudara laki-laki teman saya membayar harga itu. Dia terbunuh ketika Israel menyerang kerumunan yang menunggu bantuan.

Roti diperlukan untuk kelangsungan hidup kami. Dipanggang dalam oven tanah liat dengan menggunakan tepung terigu, ragi, sedikit air dan minyak goreng.

Sebelum tanggal 7 Oktober 2023, kami dapat membeli roti di toko roti terdekat. Sebagian besar toko roti tersebut kini telah hancur.

Perempuan di Gaza kini membuat roti mereka sendiri dengan bahan apa pun yang bisa mereka temukan.

Israel berulang kali menyerang orang-orang yang mengantri roti ketika toko roti masih buka.

Baca Juga:  Warga Gaza: ICC Tak Adil Samakan Korban dan Pembantai

Sekalipun orang tidak diserang, mereka menghadapi situasi yang mengerikan. Seringkali mereka harus menunggu selama delapan jam, tanpa jaminan apa pun bahwa mereka akan mendapatkan roti.

Mereka berani menghadapi kematian untuk mencoba membawa kembali makanan untuk keluarga mereka.

Gaza memiliki perbedaan karena menjadi tempat di mana Anda dapat menyaksikan serangan udara demi serangan udara pada hari yang sama.

Tetap hidup terasa seperti keajaiban di sini.

Pendudukan Israel menganggap warga sipil sebagai sasaran. Mereka tidak segan-segan menyerang orang-orang yang sakit karena kekurangan gizi dan kurangnya layanan kesehatan.

Jelas sekali bahwa Israel sengaja menargetkan warga sipil.

Selain membunuh secara langsung, Israel juga menyebabkan kelaparan dengan menghalangi masuknya makanan.

Baca Juga:  Militan Irak Targetkan Serang Pelabuhan Israel dengan Drone

 

Sangat lapar

Sebelum 7 Oktober, makanan kami terasa lebih enak.

Kami akan menyiapkan maqluba, yaitu hidangan lezat berupa daging rebus, nasi, dan sayuran goreng.

Setelah matang, akan dibalik ke piring. Itu tampak seperti menara yang bisa dimakan.

Hidangan lain yang kami nikmati adalah molokhia, yaitu sup daging yang mengandung rami mallow.

Musakhan terdiri dari ayam panggang yang dibumbui dengan sumac dan baharat. Ditemani dengan bawang bombay, jus lemon, dan kacang pinus.

Kami menyajikannya dengan roti pipih yang dikenal sebagai taboon.

Keluarga akan berkumpul di sekitar meja makan, menikmati kebersamaan satu sama lain dan aroma makanan yang lezat.

Orang Palestina terkenal dengan masakannya yang lezat dan sentuhan tangan seorang ibu yang menenangkan.

Baca Juga:  Di Tengah Konflik, Muslim Rohingya Diusir, Rumah pun Dibakar

Kami mengonsumsi cinta dan kehangatan. Setiap orang di Gaza dikenal karena kemurahan hatinya.

Aroma makanan kini sudah hilang. Itu telah digantikan oleh bau kematian.

Dapur ibu kami telah hancur.

Semua orang kelaparan.

Orang-orang memakan makanan yang seharusnya tidak boleh dimakan oleh siapa pun.

Kesedihan terlihat di wajah anak-anak di seluruh Gaza. Baik di wilayah utara maupun selatan.

Ini adalah kesedihan yang disebabkan oleh kekerasan dan kelaparan. []

Sumber: The Electronic Intifadah

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rudi Hendrik

Editor: Rendi Setiawan