Di Tengah Kehancuran, Safaa Ajarkan Anak-Anak Gaza Bahasa Inggris

Safaa Abu Al-Ata mengajari anak-anak Palestina Bahasa Inggris. (Foto: PIC)

Safaa Abu Al-Ata, seorang perempuan Palestina dari Deir al-Balah dan lulusan bahasa Inggris yang berspesialisasi dalam penerjemahan, mengumpulkan anak-anak dari kamp di rumahnya untuk mengajari mereka dasar-dasar bahasa Inggris.

Terlepas dari tantangan yang ditimbulkan oleh perang yang sedang berlangsung, yang dilancarkan Israel di Gaza selama delapan bulan terakhir, Safaa tetap teguh dalam misinya.

Pendidikan di tengah kehancuran

Anak-anak dari seluruh kamp, ​​​​yang menderita akibat pemboman brutal, melewati puing-puing rumah untuk berkumpul di rumah Safaa di kamp Deir al-Balah di Gaza tengah untuk belajar bahasa Inggris sebanyak mungkin.

Sejak awal perang genosida, Israel telah menghancurkan ratusan sekolah, universitas, dan taman kanak-kanak sebagai bagian dari upayanya untuk menghancurkan kesadaran dan identitas Palestina.

Namun, upaya-upaya ini ditakdirkan untuk gagal total, karena orang-orang Palestina selalu mempersenjatai diri mereka dengan pengetahuan dan kemauan keras selama bertahun-tahun konflik.

Baca Juga:  8 Tentara Israel Tewas di Tal as-Sultan Rafah

Safaa mengatakan kepada Palestinian Information Center, ide untuk mengumpulkan anak-anak di kamp tersebut muncul ketika perang berkepanjangan. Ia memutuskan menyumbangkan ilmunya dengan mengajar bahasa Inggris kepada anak-anak, setelah mereka kehilangan pendidikan selama lebih dari delapan bulan karena pekerjaan.

Dia menambahkan ujuannya adalah memberikan kompensasi sebanyak mungkin kepada anak-anak selama perang yang sedang berlangsung, penghancuran sekolah dan taman kanak-kanak, serta konversi mereka menjadi tempat penampungan.

Ketekunan dan harapan

Guru muda itu menekankan bahwa masyarakat Palestina tidak menyerah; mereka mencintai kehidupan dan pendidikan serta mempunyai harapan perang akan segera berakhir, dan mereka akan kembali ke sekolah dan kehidupan normal.

Selain mengajarkan dasar-dasar bahasa Inggris, Safaa mengadakan kegiatan hiburan dan rekreasi bagi anak-anak untuk meringankan tekanan psikologis yang sangat besar akibat pemboman dan teror perang.

Untuk memudahkan dirinya dan siswanya, Safaa menjelaskan, ia membagi anak-anak menjadi dua kelompok, bertemu tiga hari dalam sepekan sesuai dengan kelompok umur dan kemampuannya.

Baca Juga:  ICAN: Israel Punya 90 Hulu Ledak Nuklir

Perempuan Palestina yang berdedikasi ini mengungkap harapannya agar perang segera berakhir, sehingga anak-anak dapat menikmati keselamatan dan keamanan seperti anak-anak lain di seluruh dunia dan kembali ke sekolah serta kehidupan normal.

Penargetan sekolah secara sistematis

Pengeboman intensif Israel terhadap Gaza telah mengubah lanskapnya secara signifikan, berdampak pada bangunan-bangunan umum, khususnya sekolah dan fasilitas pendidikan. Menurut analisis Klaster Pendidikan di wilayah pendudukan Palestina, 212 sekolah telah dibom secara langsung.

Kelompok tersebut, yang dipimpin bersama oleh UNICEF dan Save the Children, menerbitkan laporan pada akhir Maret tentang kondisi sekolah di Gaza selama perang yang sedang berlangsung yang dilancarkan Israel di wilayah kantong tersebut.

Laporan tersebut mengungkap gambar satelit yang menunjukkan setidaknya 53 sekolah telah “hancur total” sejak perang 7 Oktober. Temuan tersebut juga menunjukkan setidaknya 167 sekolah lainnya mengalami kerusakan parah, dan lebih dari 80% sekolah di Gaza terkena dampaknya.

Baca Juga:  Netanyahu Umumkan Pembubaran Kabinet Perang Israel

Euro-Med Monitor mengecam desakan tentara Israel untuk memiliterisasi institusi dan fasilitas sipil di Gaza, termasuk mengubah sekolah dan fasilitas pendidikan menjadi pangkalan militer, yang merupakan pelanggaran terang-terangan terhadap hukum internasional dan aturan perang.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada tanggal 1 Mei, Euro-Med Monitor menyatakan tentara Israel tidak hanya secara sistematis dan ekstensif menargetkan sekolah-sekolah dengan pemboman dan penghancuran besar-besaran dan dengan sengaja menyerang warga sipil yang mencari perlindungan di sekolah-sekolah tersebut, namun juga mengubah beberapa sekolah menjadi pangkalan militer, pusat pertahanan mereka.

Hal tersebut, termasuk penempatan pasukan dan peralatan, menjadikan pusat penahanan, dan fasilitas interogasi serta penyiksaan, bertentangan dengan aturan hukum humaniter internasional yang melindungi institusi sipil dari bahaya operasi militer. []

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: sri astuti

Editor: Rudi Hendrik