Image for large screens Image for small screens

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Damai di Palestina = Damai di Dunia

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

DIDIKLAH DIRI DENGAN BUDAYA ISLAMI

Septia Eka Putri - Kamis, 15 Mei 2014 - 15:02 WIB

Kamis, 15 Mei 2014 - 15:02 WIB

585 Views ㅤ

Antara

*oleh: Septia Ekaputri

Salah satu dasar pembentukan pribadi bagi seorang muslim ialah mendidik dirinya dengan kebudayaan Islam. Hal itu merupakan ciri khas agamanya yang menjadi pilar bagi pembentukan pribadi Islami.

Kebudayaan adalah bentuk kebiasaan atau ciri khas manusia di tempat ia tinggal. Kebudayaan yang dimiliki suatu daerah bisa bernilai baik atau buruk. Budaya masyarakat Eropa dan Amerika (Barat) yang mempengaruhi umat Islam, khususnya di kawasan Timur (Asia) dalam bentuk kemewahan merupakan salah satu bukti bahwa kebudayaan membentuk kepribadian dalam diri seseorang.

Jika seorang muslim terlebih dahulu mempelajari kebudayaan-kebudayaan lain Barat daripada kebudayaannya sendiri, maka itu merupakan kesalahan fatal . Hal itu bisa menimbulkan masalah, khususnya yang berkaitan dengan keyakinan, apalagi jika sebelumnya tidak dilandasi dengan akidah yang kuat.

Baca Juga: Diplomasi Publik Israel

Di jaman sekarang, kita lihat banyak  pemuda  Muslim lebih mengadopsi budaya luar (Barat) dibandingkan budaya agamanya sendiri. Pengaruh budaya luar yang kian pesat membuat mereka lupa akan pentingnya menjaga kebudayaan Islam sendiri, padahal itu akan menjadi bekal dirinya di akhirat nanti.

Islam itu indah. Allah memberi kita petunjuk yang sangat berguna dalam menjawab tantangan hidup dan melawan arus kebudayaan buruk. Dengan petunjuk itu, kita bisa kuat dan tabah dalam menerima setiap cobaan, tentu bagi mereka yang paham dan menghayati syariat.

Sebaliknya, budaya Islam akan pudar jika pemeluknya cenderung memakai budaya asing yang bertentangan dengannya. Nabi Muhammad Salallahu alaihi wasalam hadir sebagai suri tauladan yang baik. Kisah hidup para sahabat dan generasi sesudahnya juga sarat dengan hikmah dan pelajaran untuk kita ambil pelajaran.

Kita boleh saja mempelajari kebudayaan-kebudayaan lain di luar Islam, akan tetapi dalam mempelajarinya harus penuh kesadaran dan kehati-hatian dalam menggunakan akalnya.  Kita harus brsikap kritis terhadap pemikiran mereka didalam semua bidang, terutama yang bertentanagn dengan esensi ajaran Islam. Kita harus mencari bagian yang tidak bertentangan dengan ajaran Islam untuk bisa diambil manfaatnya.

Baca Juga: Sinyal-Sinyal Kehancuran Zionis Israel Semakin Nyata

Keuntungan Mempelajari Kebudayaan Islam

Beberapa keuntungan yang diperoleh jika kita mendahulukan belajar kebudayaan Islam antara lain;

Pertama, dapat melakukan perbandingan antara kebudayaan asing dengan kebudayaan Islam serta dapat mengambil manfaat darinya.  Hal itu juga dapat menghindari pencampuran antara kebudayaan Islam dengan kebudayaan lain.

Kedua, mengetahui sisi persamaan dan perbedaan antara kebudayaan Islam dengan kebudayaan lain.

Baca Juga: Gencatan Senjata Gaza: Jaminan dan Skenario Pascaperang

Ketiga, memiliki kemampuan melakukan dialog dengan para pelaku kebudayaan yang bersangkutan dan dapat menjelaskan kebudayaan Islam kepada mereka karena kita tidak dapat mengetahui kesalahan suatu kebudayaan tanpa terlebih dahulu mempelajari dan menguasinya.

Dalam masalah ilmu pengetahuan dan perkara-perkara rasional yang tidak bertentangan dengan kebudayaan Islam. Islam tidak mengingkarinya. Bahkan, Islam mempercayai kemajuan di bidang pengetahuan dan teknologi serta penemuan-penemuan ilmiah. Islam meletakkan semua itu pada konteks yang tidak bertentangan dengan syariat. (Putri/P04)

Waluhua’alam

Oleh : Septia Eka Putri

Baca Juga: Peristiwa-peristiwa Bersejarah di Hari As-Syura

dikutip dari beberapa sumber

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

 

 

Baca Juga: Bahaya Sifat Egois

 

Rekomendasi untuk Anda

Kolom
Khadijah
Kolom
Feature
Sosok
Khutbah Jumat
Internasional
Indonesia