Dinilai Lecehkan Agama, Komisi VIII DPR RI Minta Pemerintah Tindak Tegas Akun Youtube Sunnah Nabi

Ketua Komisi VIII DPR RI, Ashabul Kahfi.(Foto: Parlementaria)

Jakarta, MINA – Akun YouTube bernama ‘Sunnah Nabi’ tengah jadi perbincangan publik karena memuat konten yang dinilai melecehkan Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam dan menghina ajaran Islam.

Ketua Komisi VIII DPR RI, Ashabul Kahfi, meminta pihak terkait meninjau channel tersebut dan menindak jika terbukti terjadi pelanggaran.

Ia mengatakan memanfaatkan platform digital untuk menyebarkan konten yang dapat meresahkan dan memecah belah masyarakat, tidak sejalan dengan semangat kebangsaan Indonesia.

“Kami memahami kebebasan berekspresi adalah hak setiap warga negara. Namun, hal tersebut harus dilakukan dengan tetap memperhatikan norma-norma agama, etika dan hukum yang berlaku di negara kita,” ujarnya dalam keterangan pers yang dilaporkan Parlementaria dikutip MINA, Selasa (22/8).

Baca Juga:  Ulama Terkemuka Aceh Waled Husaini Wafat

Oleh karena itu, dirinya mendorong pihak-pihak terkait termasuk Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), untuk melakukan peninjauan. Jika terbukti ada pelanggaran, diharap ada tindakan yang diambil. sesuai dengan hukum yang berlaku terhadap channel YouTube yang dimaksud.

Sebelumnya, Wakil Ketua Komisi VIII DPR Ace Hasan Syadzily meminta agar akun tersebut harus diusut tuntas. Maksud dibalik hadirnya konten tersebut harus diusut tuntas, termasuk harus diketahui dengan pasti apa motif pembuatan akun dan konten di dalamnya.

“Channel seperti itu tidak dapat dibiarkan begitu saja. Konten kisah-kisah Nabi yang tidak sesuai rujukan sejarah yang tidak dapat dipertanggungjawabkan, dan apalagi Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam yang divisualisasikan, seharusnya tidak sembarangan untuk menjadi konsumsi publik,” kata Ace.(R/R1/P1)

Baca Juga:  AWG Adakan Pameran Pojok Baitul Maqdis di Wonogiri

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rana Setiawan

Editor: Ismet Rauf