DOKUMEN 1980: AS BANTU ISRAEL KEMBANGKAN BOM HIDROGEN

Reaktor Nuklir Israel Dimona di Gurun Negev, selatan wilayah Palestina diduduki Israel. (Foto: HotPageInfo)
Reaktor Nuklir Israel Dimona di Gurun Negev, selatan wilayah Palestina diduduki Israel. (Foto: HotPageInfo)

Washington, 29 Rabi’ul Akhir 1436/19 Februari 2015 (MINA) – Sebuah laporan Departemen Pertahanan Amerika Serikat (AS) yang sudah tidak dirahasiakan lagi (declassified) mengungkapkan, AS membantu Israel dalam mengembangkan bom hidrogen, suatu tindakan yang melanggar hukum internasional.

Mengakui tuntutan hukum federal, pemerintah AS setuju merilis sebuah laporan Departemen Pertahanan 1987 merinci bantuan AS untuk Israel dalam mengembangkan bom hidrogen, yang menyampingkan standar internasional, demikian Falastine News melaporkan yang dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA), Kamis.

Laporan setebal 386 halaman berjudul “Pengkajian Penting Teknologi di Israel dan Negara-negara NATO,” menyamakan fasilitas nuklir Israel utama dengan Los Alamos dan Oak Ridge National Laboratories merupakan fasilitas utama dalam pengembangan persenjataan nuklir AS.

“Israel sedang mengembangkan jenis kode yang akan memungkinkan mereka untuk membuat bom hidrogen. Artinya, kode yang rincian fisi dan proses fusi pada tingkat mikroskopis dan makroskopis,” kata laporan itu.

Laporan itu diumumkan sebelum Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu akan pidato di depan Kongres AS 3 Maret mendatang di mana ia akan menentang kesepakatan yang memungkinkan program nuklir Iran tetap bertahan.

Dalam film dokumenter BBC beberapa waktu lalu mengungkap adanya Persenjataan Rahasia Israel, program nuklir Israel sudah berlangsung sejak 1962.

Melalui  laporan investigatif TV BBC yang juga ditulis dan dikembangkan oleh seorang penulis Ashraf Jamal melalui sebuah laman AE Sahin terungkap ada sekitar 100 orang pekerja pabrik yang terserang penyakit kanker gara-gara bersentuhan dengan bahan-bahan radioaktif yang digunakan di pabrik reaktor nuklir yang diklaim Israel sebagai pabrik pembuatan textil tersebut.

Pemerintah Israel juga enggan untuk mengesahkan atau menyangkal secara resmi bahwa Israel mempunyai program senjata nuklir, dan tidak menandatangani Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir (Treaty on the Non-Proliferation of Nuclear Weapons – NPT).

“Saya dikejutkan oleh tingkat kerjasama perang khusus membuat perangkat antara Israel dan Amerika Serikat,” Roger Mattson, seorang mantan staf teknis Komisi Energi Atom, kata laporan itu, menurut Courthouse News.

Rilis laporan awal pekan ini diprakarsai permintaan Freedom of Information Act yang diajukan tiga tahun lalu oleh Grant Smith, Direktur Washington think tank Institut Riset: Kebijakan Timur Tengah. Smith mengajukan gugatan pada September lalu untuk memaksa Pentagon memastikan menerima permintaan.

“Ini posisi dasar kita bahwa pada tahun 1987 Departemen Pertahanan menemukan Israel memiliki program senjata nuklir, rinci dan kemudian telah menutupi itu selama 25 tahun melanggar amandemen Symington dan Glenn, biaya pembayar pajak 86 miliar Dolar AS,” kata Smith saat sidang pada akhir 2014 sebelum Hakim Tanya Chutkan di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Columbia.

Pelanggaran Hukum

Smith menjelaskan dalam keluhannya di Pengadilan Federal bagaimana hukum-hukum federal dilanggar oleh AS di tengah-tengah permulaan program nuklir Israel.

“Amandemen Symington pada Perubahan Undang-Undang Bantuan Luar Negeri tahun 1961 melarang sebagian besar bantuan luar negeri ke negara yang ditemukan perdagangan peralatan pengayaan nuklir atau teknologi luar perlindungan internasional,” tulis Smith.

“Amandemen Glenn 1977 meneyrukan untuk mengakhiri bantuan luar negeri AS ke negara-negara yang mengimpor teknologi pemrosesan kembali nuklir.”

Pada November 2014 lalu, Hakim Chutkan meminta keterangan pengacara pemerintah mengapa laporan itu membutuhkan bertahun-tahun untuk menjadi konsumsi publik.

“Saya ingin tahu apa yang menjadi begitu lama untuk sebuah dokumen 386 halaman. Dokumen ini telah ada beberapa waktu lalu,” kata Chutkan, menurut Courthouse News Service.

“Saya telah meninjau pembagian dokumen dalam karir saya. Seharusnya tidak mengambil waktu lama untuk meninjau dokumen itu dan memutuskan apa yang perlu disunting,” tambahnya.

Wakil pemerintah dalam kasus ini -Asisten Khusus Jaksa AS Laura Jennings dan Penasihat Departemen Pertahanan Mark Herrington- awalnya mengatakan pada perjanjian kerahasiaan diperlukan tinjauan “baris demi baris” laporan Departemen Pertahanan itu.

Mereka kemudian berbalik, dengan alasan bahwa rilis adalah opsional dan tidak wajib, selama hubungan diplomatik mengharuskan Departemen Pertahanan meninjau Israel.

Program Senjata “Star Wars”

Smith dan AS sepakat bahwa pemerintah akan menyusun bagian-bagian dari laporan negara-negara NATO, meskipun halaman demi halamam tentang Israel tetap utuh.

“Kemampuan Soreq [Pusat Penelitian Nuklir Soreq] untuk mendukung SDIO [Organisasi Inisiatif Pertahanan Strategis, atau” Star Wars “] dan teknologi nuklir hampir paralel tepat dari kemampuan yang ada saat ini di Laboratorium Nasional kita,” kata laporan itu, yang ditulis oleh Institut Analisis Pertahanan untuk Departemen Pertahanan.

“Fasilitas Soreq dan Dimona/Beer Sheva setara dengan Los Alamos, Lawrence Livermore dan Oak Ridge National Laboratories kami… [dan memiliki] basis teknologi yang dibutuhkan untuk desain senjata nuklir dan fabrikasi.”

Penulis laporan Edwin Townsley dan Clarence Robinson menemukan bahwa Israel memiliki Kategori 1 kemampuan rudal balistik anti-taktis dan program senjata “Star Wars”.

“Sejauh teknologi nuklir yang menyangkut Israel kira-kira AS berperan pada bidang senjata fisi di sekitar 1955-1960,” kata laporan itu. “Perlu dicatat bahwa Israel sedang mengembangkan jenis kode yang akan memungkinkan mereka untuk membuat bom hidrogen.”

Dalam sebuah pernyataan pada rilis laporan itu, Smith mengatakan Kamis, Informal dan Freedom of Information Act menyatakan pemberian informasi tersebut jarang terjadi. Pegawai badan pemerintah keamanan dibersihkan dan kontraktor tidak boleh mengungkapkan bahwa Israel memiliki program senjata nuklir .(T/R05/R02)

 

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

Comments: 0