Donald Trump Tinggalkan Gedung Putih

Washington, MINA – Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada Rabu (20/1) telah meninggalkan Gedung Putih.

Trump naik helikopter kepresidenan Marine One pada pukul 8:20 pagi (13:20 GMT).
Dia secara singkat berbicara kepada wartawan yang menyebut masa jabatannya sebagai ‘kehormatan seumur hidup’ dan ’empat tahun yang menakjubkan’ sebelum naik helikopter dalam perjalanan ke upacara perpisahan di Pangkalan Bersama Andrews, sebelum terbang ke Florida, Aljazeera melaporkan.

Keberangkatan itu terjadi kurang dari empat jam sebelum Joe Biden menjadi presiden ke-46 negara itu.

Trump mengakhiri masa tinggal empat tahunnya di 1600 Pennsylvania Avenue dengan satu pelanggaran kesopanan terakhir saat ia menjadi presiden pertama dalam lebih dari 150 tahun yang melewatkan pelantikan penggantinya.

Dia memang mengikuti salah satu tradisi presiden yang akan keluar, meninggalkan catatan untuk penggantinya. Dia meninggalkan satu di Oval Office untuk Joe Biden.

Bloomberg News melaporkan, seorang asisten menyerahkan catatan itu, karena Trump tidak pergi ke Kantor Oval pada Rabu pagi.

Trump sebelumnya menyatakan bahwa dalam pemilu November ia “dicurangi” dan “dicuri” darinya. Sebuah klaim tidak berdasar meskipun banyak tuntutan pengadilan, audit, dan penghitungan ulang.

Meski gagal membalikkan hasil, pernyataan Trump dianggap menjadi pemicu kerusuhan di Capitol AS saat Kongres bertemu untuk menyatakan kemenangan Biden pada 6 Januari. Lima orang tewas dalam kekerasan itu.

Dalam momen yang luar biasa pada hari Selasa (12/2), hari terakhir Trump menjabat, Pemimpin Mayoritas Senat Republik Mitch McConnell secara eksplisit menyalahkan Trump, dengan mengatakan para perusuh “diberi kebohongan” dan “diprovokasi oleh presiden dan orang-orang kuat lainnya”.

Penyerbuan kursi legislatif AS bulan ini, pertama kali sejak 1814, juga dapat menggagalkan ambisi politik masa depan Trump; sebagai presiden satu periode, dia dapat memenuhi syarat mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua pada tahun 2024. (T/R7/RI-1)

Mi’raj News Agency (MINA)