Drama Mengerikan Penyelamatan Mayat Mohammed (Oleh: Walid Mahmoud, Gaza)

Sejumlah warga Palestina berusaha menyelamatkan mayat Mohammed Al-Naem dari buldoser tentara Israel, Ahad, 23 Februari 2020. (Gambar: Video rekaman Muthana Al-Najaar)

Di rumah keluarga Al-Naem di bagian barat Khan Younis, Gaza, kerabat Mohammed (27 tahun), berkumpul, berduka atas kehilangan ayah, suami, dan putra mereka.

“Putraku tidak ada tandingannya, dia adalah segalanya bagiku,” kata ibu Mohammed, Mirvat (56). “Dia baik hati, religius dan sangat bermoral. Saya tidak bisa membayangkan dia pergi.”

Mohammed ditembak mati pada hari Ahad, 23 Februari 2020, oleh militer Israel, yang menuduhnya menanam alat peledak di dekat pagar pemisah Israel di sebelah timur Khan Younis di Jalur Gaza yang diblokade.

Seorang jurnalis lokal merekam adegan pembunuhan itu dalam sebuah video yang kemudian dibagikan secara luas di media sosial. Video menunjukkan sekelompok warga Palestina berusaha mengambil mayat Mohammed ketika sebuah buldozer militer Israel mendekat.

Suara tembakan dapat terdengar ketika para pria Palestina bergegas keluar untuk mengambil tubuh Mohammed, yang kemudian didekati buldoser setelah beberapa upaya gagal. Mayat Mohammed tampak menggantung di gigi sendok buldoser dengan sepotong pakaiannya saat buldoser berputar dan menuju pagar.

Mirvat (56) ibu Mohammed. (Foto: Walid Mahmoud/Al Jazeera)

“Kejahatan besar”

Gambar-gambar tubuh Mohammed yang tak bernyawa dibawa oleh buldoser telah menyebabkan kemarahan yang meluas di kalangan warga Palestina. Keluarganya menuntut pengembalian jenazah Mohammed dengan cepat untuk dimakamkan.

“Bukankah cukup mengerikan bahwa mereka membunuh anak muda saya? Apa yang mereka lakukan adalah kejahatan besar terhadap kemanusiaan,” kata Mirvat.

“Yang saya inginkan adalah mereka membawa anak saya kembali … Adalah hak saya untuk melihatnya yang terakhir kalinya dan mengucapkan selamat tinggal padanya dan menguburnya di dekat saya untuk dapat mengunjunginya,” katanya.

Istri Muhammad, Hiba (25), yang berusaha untuk berbicara melalui air matanya, menggambarkan suaminya sebagai pria keluarga yang baik hati dan pekerja keras.

“Mohammed adalah pria yang sangat baik dan sangat luar biasa. Saya tidak bisa membayangkan ini terjadi padanya,” katanya kepada Al Jazeera. “Kami sudah menikah selama satu setengah tahun dan dia sangat lembut dan manis kepadaku. Bayi kami berusia kurang dari setahun, apa yang dia lakukan untuk tumbuh dewasa tanpa ayahnya?”

Hiba mengatakan, Mohammed adalah seorang insinyur yang bekerja dengan perusahaan yang berbeda saat ia mencari nafkah untuk menghidupi keluarganya. Dia bilang dia tidak akan menonton video suaminya.

“Mengerikan”

Wartawan Palestina Muthana Al-Najjar (36) mengatakan, ia mengetahui bahwa ada insiden di dekat pagar dekat Khan Younis sekitar pukul 6 pagi waktu setempat (04:00 GMT) pada Ahad. Ia bergegas ke tempat kejadian dengan peralatan kameranya.

“Adegan kejadian itu mengerikan,” katanya. “Ada penggelaran intensif tentara Israel di gundukan pasir. Ada juga tank tempur Merkava Israel berdiri di gundukan pasir, tembakan langsung ditembakkan dari pihak Israel.”

Ia menambahkan bahwa ada satu orang terbaring rawan dekat dengan sebuah sepeda motor.

Al-Najjar mengatakan, sekelompok warga Gaza telah berkumpul dan melakukan beberapa upaya untuk menyelamatkan tubuhnya, tetapi menghadapi tembakan langsung dari tentara Israel.

“Upaya penyelamatan pertama dilakukan oleh empat petani  yang mengambil gerobak dorong dan mencoba mendekati tubuh Mohammed, tetapi tentara menembakkan tembakan langsung ke arah mereka. Upaya mereka untuk mengambil mayat itu gagal,” kata Al-Najjar.

“Lebih banyak penduduk di daerah itu datang ke lokasi kejadian. Ada pengeras suara yang meminta orang untuk bergegas dan berusaha mengambil mayat sebelum tentara datang dan mencurinya seperti yang telah terjadi beberapa kali sebelumnya,” katanya.

Ketika lebih banyak orang berkumpul, kendaraan Israel, termasuk buldoser militer, mendekati daerah itu.

“Buldoser itu belum ada di sana, jadi empat orang muda berhasil mencapai tubuh dan meletakkan syuhada di atas gerobak, tetapi dia jatuh dalam perjalanan kembali karena tembakan Israel dan mereka takut tertembak. Mereka mencoba membawanya lagi, tetapi tentara Israel menembak salah satu dari mereka, dan dia terluka sehingga keseimbangan mereka terganggu, dan syuhada itu jatuh lagi,” kata Al-Najjar.

Ia melanjutkan, selama upaya penyelamatan ketiga, buldoser memasuki Gaza bersama tank.

“Untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, kami melihat buldoser Israel memasuki sekitar 70 meter ke dalam Gaza,” kata Al-Najjar.

Ketika satu orang berhasil mendapatkan tubuh Mohammed, buldoser itu bergerak cepat ke arah mereka dan menggunakan sendoknya untuk menahan tubuh itu, sementara tentara menembak penyelamat di kakinya. Penembakan itu berlanjut sehingga orang tidak bisa mendekati tubuh itu.

Jihad Islam membalas

Kelompok bersenjata Jihad Islam Palestina (PIJ) mengatakan, Mohammed adalah anggota sayap bersenjatanya.

Maa pada Ahad malam, PIJ meluncurkan lebih dari 20 roket ke Israel dari Gaza sebagai tanggapan atas pembunuhan Mohammed.
Semalam, Israel melakukan sejumlah serangan udara terhadap apa yang disebutnya “situs teror” di dekat Damaskus, Suriah, dan Gaza.

PIJ mengatakan bahwa dua anggotanya tewas di Suriah.

Pada hari Senin, PIJ menembakkan roket dan mortir lebih lanjut dari Gaza. Militer Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa 20 “proyektil” telah ditembakkan dari Gaza pada hari Senin, 18 di antaranya dicegat oleh sistem pertahanan udaranya. (AT/RI-1/P1)

Sumber: Al Jazeera

Mi’raj News Agency (MINA)