DSN MUI Berkewajiban Jaga Kepercayaan Negara dan Umat

Jakarta, MINA – Ketua MUI Bidang Dakwah dan Ukhuwah, KH Cholil Nafis mengatakan, bahwa Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia (DSN-MUI) harus mampu menjaga kepercayaan yang telah diamanahkan oleh negara dan umat.

“Berdasarkan kepercayaan tersebut, secara internal, DSN-MUI harus konsisten melakukan penataan organisasi dan peningkatan kompetensi,” kata Kiai Cholil dalam pembukaan “Workshop Pra Ijtima’ Sanawi (Annual Meeting), Dewan Pengawas Syariah, Rumah Sakit Syariah, Penerbit Uang Elektronik, dan Penjualan Langsung Berjenjang Syariah” di Jakarta, Senin (26/9).

Menurutnya, upaya yang dilakukan ini sesuai dengan visi DSN-MUI yaitu “memasyarakatkan ekonomi syariah dan mensyariahkan ekonomi masyarakat”. Selain itu, jelas Pengasuh Ponpes Cendekia Amanah Depok itu, DSN-MUI harus mampu mengeluarkan fatwa yang mampu memberikan solusi yang dibutuhkan dalam pengembangan ekonomi, keuangan, dan bisnis syariah.

Baca Juga:  Netanyahu Umumkan Pembubaran Kabinet Perang Israel

MUI tidak hanya sebagai lembaga yang dipercaya masyarakat muslim, akan tetapi juga diberi kewenangan oleh pemerintah untuk menetapkan prinsip-prinsip syariah, selanjutnya dipersepsikan dalam peraturan perundang-undangan di Indonesia.

Oleh karenanya, Peraturan Bank Indonesia (PBI) dan Peraturan Otoritas Jasa Keuangan dalam hal prinsip-prinsip Syariah, mengacu pada fatwa MUI.

“Secara teknis, MUI mengamanahkan kepada DSN untuk merespons dan mengeluarkan fatwa berkenaan dengan produk-produk dan praktik ekonomi dan keuangan Syariah tersebut,” katanya.

Kiai Cholil berharap, melalui kegiatan Workshop Pra-Ijtima Sanawi tahun 2022, fatwa-fatwa DSN-MUI yang sudah disahkan dapat diketahui dan dipahami dengan baik oleh para Dewan Pengawas Syariah (DPS).

DPS memiliki peran penting untuk menjaga kesesuaian syariah atas produk maupun transaksi yang dilakukan di Perusahaan Penjualan Langsung Berjenjang Syariah, Bisnis Syariah, Penerbit Uang Elektronik (Emoney), hingga Rumah Sakit Syariah. (R/R4/P2)

Baca Juga:  Setelah Pembubaran Dewan Perang, Warga Israel Tuntut Pemilu Baru

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: kurnia

Editor: Widi Kusnadi