Dukung Palestina, Anggota Knesset Diminta Mundur oleh Netanyahu

Yerusalem, 26 Ramadhan 1437/1 Juli 2016 (MINA) – Anggota Knesset (Parlemen) Israel, Hanin Zoabi diminta mundur sebagai anggota Knesset oleh Perdana Menteri  Benjamin Netanyahu karena Zoabi secara nyata mendukung Palestina di Knesset.

“Dengan tindakannya dan kebohongannya yang berseberangan dengan kita, dia tidak ada tempat di Knesset,” kata Netanyahu kepada Jaksa Agung Avichak Mandelblit, Demikian diberitakan PNN dan dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA).

Permintaan tersebut datang menyusul kecaman Zoabi unyuk kejahatan Israel yang menargetkan warga Pelestina dan menyerukan diakhirinya blokade Gaza.

Sebelumnya, Rabu (29/6) Zoabi membuat kegemparan di Knesset yang mengecam keras serangan pasukan Israel yang menargetkan para aktivis Turki hingga tewas dalam armada kemamusiaan  Freedom Flotilla pada 2010 lalu.

“Pembunuhnya harus membayar kompensasi untuk keluarga korban Turki,” katanya dalam debat membahas kesepakatan baru yang ditandatangani antara Israel dan Turki.

Dukungan untuk Palestina

Tidak hanya itu, Zoabi menuntut pemerintah Israel meminta maaf  kepada para korban di atas kapal Mavi Marmara yang melakukan aksi solidaritas dan untuk dirinya sendiri.

Selama perdebatan sengit itu, anggota Knesset yang geram dengan tingkah Zoabi berbondong-bondong mendekati podium untuk menyerangnya.

“Ayo pukul saya ! Datang dan pukul saya,” Teriak Zoabi.

Kericuhan kemudian dihentikan oleh Wakil Ketua Knesset Hamar Amar (Yisrael Beytenu) yang meminta Zoabi untuk meminta maaf.

Namun, justru sebaliknya yang dilakukan Zoabi dengan mengatakan, “Para prajurit Israel yang membunuh yang seharusnya meminta maaf ! Anda perlu meminta maaf,” tegasnya.

Pihaknya menegaskan, Join List (koalisi partai-partai Arab-Israel) mengecam keras serangan tersebut yang dianggap serangan fasis.(T/P004/P2)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)