Eduardo Castaldo, Seniman Italia, Suarakan Perjuangan Palestina Lewat Mural di Jalanan Napoli

salah satu karya Eduardo Castaldo di jalanan napoli. (Foto: Middle East Eye)

Napoli, Italia, MINA – Di jantung kota Napoli, tempat sejarah dan budaya saling terkait, seniman dan jurnalis foto Italia menemukan kanvas untuk misinya memperkuat suara-suara Palestina, yang seringkali dibungkam.

Setelah menghabiskan empat tahun mendokumentasikan kehidupan warga Palestina yang hidup di bawah pendudukan Israel, Castaldo memulai perjalanan artistik unik yang mengubah jalanan Napoli menjadi cerminan tajam perjuangan yang dihadapi di Palestina.

Perjalanan Castaldo dimulai di wilayah pendudukan Palestina, di mana lensanya menangkap kenyataan pahit kehidupan di bawah pendudukan. Banyak dari mereka tidak pernah terjual, karena gagasan untuk menjualnya tidak sesuai dengan keinginannya.

“Saya membuat gambar untuk narasi media yang tidak saya setujui,” kata Castaldo kepada MEMO, merefleksikan ketidakpuasannya terhadap gambaran konvensional tentang .

Bertekad untuk menghadirkan narasi otentik Palestina, ia memutuskan untuk memamerkan karyanya sebagai seni jalanan di kampung halamannya di Napoli. Dia mendapati dirinya benar-benar bebas untuk mengekspresikan kebenaran pengalaman Palestina tanpa filter.

Selama berada di wilayah pendudukan, visa turis dan kurangnya izin kerja yang dimiliki Castaldo membuatnya harus menghadapi tantangan penyeberangan perbatasan dan mengalami kehidupan di kedua sisi perbatasan.

Foto-fotonya tidak hanya mendokumentasikan perjuangan namun juga menangkap ketangguhan dan tekad masyarakat, yang berjuang untuk mempertahankan martabat mereka.

Salah satu karya Castaldo, seperti stensil dua tentara Israel yang kuat, yang mengingatkannya pada dua tentara dalam video game yang ia kenal, diubah dengan tambahan seorang wanita Neapolitan yang menyiramkan air ke arah mereka, menyampaikan pesan yang kuat: Napoli menolak Zionisme.

Napoli, yang terkenal dengan sejarahnya yang kaya dan budayanya yang dinamis, menjadi platform perlawanan yang tak terduga. Peluncuran penerbangan langsung dari Tel Aviv ke Napoli membawa masuknya wisatawan Israel ke kota tersebut, menghadirkan Castaldo dengan audiens baru.

Sekarang misinya untuk melawan di Napoli mempunyai arti yang lebih luas. Ia bertujuan  memperkuat identitas kota tersebut sebagai tempat anti-Zionis, sehingga menyulitkan wisatawan mengabaikan pesan-pesan yang ada di sekitar mereka.

“Menolak di Napoli berarti melawan di mana pun. Ini adalah sebuah tanggung jawab dan sangat penting untuk memperkuat identitas Napoli sebagai kota anti-Zionis. Jadi, mereka datang ke sini, mereka ingin menikmati kota Barat dan menikmati normalisasinya. Mereka tidak bisa melakukannya karena mereka dikelilingi oleh pesan-pesan ini,” kata Castaldo.

Eduardo Castaldo tidak sendirian dalam perlawanan artistiknya. Napoli sendiri telah menjadi pusat seni pro-Palestina. Seniman terkenal Neapolitan-Belanda, Jorit, yang ditangkap di Betlehem karena melukis wajah Ahed Tamimi setinggi empat meter di Tembok Pemisah pada tahun 2018, juga berkontribusi pada lanskap kota tersebut dengan mural pro-Palestina yang mencolok.

Castaldo dan rekan-rekan senimannya menggunakan ekspresi kreatif mereka untuk menyoroti serangan udara Israel yang sedang berlangsung di Gaza dan meningkatnya serangan terhadap warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki.

Melalui seni, para seniman ini tidak hanya bercerita tetapi juga berpartisipasi aktif dalam perlawanan global melawan ketidakadilan. (T/R7/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)