Empat Pengusaha Korsel Terima Penghargaan Karena Hargai TKI

Seoul, 24 Dzulqa’dah 1437/27 Agustus 2016 (MINA) – Sebanyak empat pengusaha Korea Selatan (Korsel) menerima penghargaan dari Dubes RI untujk Korea John Prasetio. Mereka dinilai telah memberikan fasilitas yang lebih dari ketentuan yang berlaku bagi TKI.

Malam penganugerahan the Ambassador Award yang dihelat di Wisma Duta Seoul, Jumat malam (26/08) terasa meriah, demikian dilaporkan KBRI Seoul sebagaimana diterima MINA.

Selain pengusaha Korea penerima award yang “menenteng” beberapa pekerja Indonesia, hadir juga Wamenlu AM Fachir dan imam besar masjid Istiqlal, Prof. Dr. Nasaruddin Umar.

John mengatakan pemberian award tersebut merupakan salah satu upaya KBRI dalam perlindungan TKI di Korsel yang jumlahnya mencapai lebih dari 33 ribu orang. Hal ini juga berarti Pemerintah Indonesia memberikan apresiasi kepada pengusaha yang telah berjasa menyediakan fasilitas yang bisa dianggap sangat memadai.

“Kita berharap, mereka menjadi suri tauladan bagi pengusaha lain di Korea dalam arti lebih memperhatikan kekhususan kebutuhan pekerja asal Indonesia,” katanya.

Sebanyak 3 CEO yang mendapatkan award adalah pengusaha yang menggeluti bidang makanan, metal dan teknologi laser. Mereka umumnya hanya mempekerjakan orang asing asal Indonesia, memberikan tempat tinggal yang baik, makanan halal serta libur di hari-hari besar nasional Indonesia tertentu. Satu CEO lain mendapatkan award karena dianggap sangat humanis, membantu pengobatan seorang TKI yang terkena penyakit kanker yang akut hingga sembuh lalu mempekerjakannya kembali.

Fachir yang juga ikut menyerahkan award menggarisbawahi bahwa kegiatan inspiratif ini dinilai sangat positif dan perlu dilanjutkan di masa-masa mendatang. Pekerja Indonesia telah memberikan kontribusi bagi pembangunan Korea sehingga berhak mendapatkan perlakuan yang baik dari pengusaha Disana. “Pesan saya kepada penerima award, sebarkan apa yang talah Anda lakukan kepada pengusaha lainnya,” katanya yang disambut dengan tepuk tangan hadirin.

Seorang penerima award, Jin-Ho Chung dari Shin Young Metal memberikan testimoni bahwa sudah menjadi kewajibannya untuk memberikan hak yang cukup kepada karyawannya, termasuk dari Indonesia. Disampaikan bahwa bangsa Korea dulu juga pernah menjadi tenaga kerja di Jerman, lalu pulang membangun negaranya hingga maju. TKI Indonesia juga diharapkan dapat kembali ke Indonesia untuk membangun negeri.

Menurut database KBRI Seoul, saat ini terdapat 513 perusahaan Korea yang mempekerjakan TKI Indonesia dengan gaji dasar sekitar Rp 14 juta per bulan. Sebanyak 234 diantaranya bersedia disurvey oleh KBRI Seoul dan akhirnya menggerucut menjadi 4 pengusaha penerima award.

Selain para CEO, malam kemarin, KBRI juga memberikan penghargaan kepada Indra Wijayanto, Kepala Indonesia Trade Promotion Centre (ITPC) di Busan, karena selama dua tahun lebih terus memberikan pembinaan dan perlindungan kepada WNI di Busan dan sekitarnya.

“Pemberian award ini Insya Allah bisa dipertanggungjawabkan karena telah melalui survey yang teliti oleh Konsuler KBRI Seoul,” ujar Wakil Dubes Cecep Herawan.(L/R04/R02)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.