Erdogan: Netanyahu Buat Hitler Iri dengan ‘Metode Genosidanya’,

Ankara, MINA – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan hari Ahad (12/5) mengatakan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu telah mencapai titik ‘metode genosida’ yang ia sebut bahkan akan membuat Hitler iri, Anadolu Agency melaporkan.

“Apakah mungkin untuk melihat apa yang telah dilakukan Israel terhadap rakyat Gaza selama berbulan-bulan dan melihat sahnya Israel untuk membom rumah sakit, membunuh anak-anak, menindas warga sipil, dan membuat orang-orang yang tidak bersalah kelaparan, kehausan, dan kekurangan obat-obatan dalam berbagai bentuk. Alasannya apa yang dilakukan Hitler di masa lalu menindas dan membunuh orang-orang di kamp konsentrasi,” kata Erdogan kepada surat kabar Kathimerini Yunani dalam sebuah wawancara.

“Bukankah Gaza telah berubah menjadi penjara terbuka tidak hanya setelah 7 Oktober, tapi juga bertahun-tahun sebelumnya? Bukankah orang-orang di sana dikurung dalam sumber daya yang terbatas selama bertahun-tahun, hampir seperti kamp konsentrasi? Siapa yang bertanggung jawab atas pembunuhan massal paling brutal dan sistematis di Gaza setelah 7 Oktober?” ujarnya.

Baca Juga:  Brigade Jenin Serang Kamp Militer Zionis

“Netanyahu telah mencapai tingkat yang membuat Hitler iri dengan metode genosidanya. Kita berbicara tentang Israel; yang menyasar ambulans, menyerang titik distribusi makanan, dan menembaki konvoi bantuan,” kata Erdogan.

Israel telah membunuh hampir 35.000 warga Palestina, menghancurkan sebagian besar wilayah Gaza dan menyebabkan kelaparan serta penyakit yang meluas di wilayah kantong yang diblokade tersebut sejak tahun 2007.

Mahkamah Internasional pada bulan Januari menyatakan “masuk akal” bahwa Israel melakukan tindakan yang melanggar Konvensi Genosida 1948. Dalam perintah sementara, disebutkan Israel harus memastikan bahwa pasukannya tidak melakukan tindakan apa pun yang dilarang oleh konvensi tersebut. Kasus yang diajukan oleh Afrika Selatan ini sedang berlangsung di Den Haag.

Baca Juga:  Di Tengah Konflik, Muslim Rohingya Diusir, Rumah pun Dibakar

Erdogan mengatakan hak dan kebebasan masyarakat Gaza, terutama hak untuk hidup, telah dilanggar. “Kami membela hak-hak mereka. Kami membela perdamaian. Israel, sebaliknya, terus melanggar resolusi PBB, hukum internasional, dan hak asasi manusia secara sembrono,” ujarnya.

Pemimpin Turki tersebut mengatakan perlawanan Palestina tidak akan diperlukan jika terdapat “negara Palestina yang berdaulat, merdeka, dan terintegrasi secara geografis, sesuai dengan perbatasan tahun 1967, dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya.”

“Hamas juga telah menyatakan jika ini terjadi, mereka akan membubarkan sayap bersenjatanya dan melanjutkan partai politiknya. Solusi berdasarkan dua negara adalah cara yang efektif untuk menjamin perdamaian abadi dan berkelanjutan,” kata Erdogan, seraya menambahkan kelompok Palestina menyetujui perjanjian gencatan senjata, namun Israel “tidak menginginkan” gencatan senjata karena ingin “menduduki seluruh Gaza.”

Baca Juga:  Dua Drone Irak Targetkan Komplek Zionis di Palestina

“Kekejaman dan pembantaian terus berlanjut. Kami terus mengupayakan solusinya. Mereka yang mendukung Israel perlu memikirkan kembali semua peristiwa ini dan berada di pihak yang membela perdamaian dan ketenangan dengan rasa tanggung jawab historis,” katanya.

Hamas pekan ini menyetujui usulan mediator Qatar dan Mesir untuk menghentikan perang yang telah berlangsung selama tujuh bulan, namun Israel menolaknya dan melancarkan operasi di Rafah, tempat 1,4 juta warga Palestina mengungsi.[]

 

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: sri astuti

Editor: Widi Kusnadi