Essam Yousef : Kuwait Selalu Terdepan Dukung Palestina

Jenewa, MINA – Kepala The Popular International Committee to Support Gaza, Dr Essam Yousef, mengatakan, Kuwait selalu berada di garis depan dalam membantu perjuangan rakyat Palestina dan dalam meredakan penderitaan rakyat Palestina.

 Dalam pidato pada perremuan Parlemen Seduia (IPU) di Jenewa,  hari Rabu (17/10), Yousef mengatakan,  hubungan antara Kuwait dan saudara-nya Palestina adalah unik, Kuwait selalu mendukung perjuangan rakyat Palestina untuk mendapatkan kembali hak-hak mereka yang dirampas, demikian MEMO dikutip MINA, Kamis (18/10).

Dia menambahkan orang-orang Kuwait telah mengambil inisiatif dan memberikan bantuan kemanusiaan kepada rakyat Palestina sejak awal abad ini, khususnya selama tahun 1920-an. Orang-orang Kuwait kemudian merangkul orang-orang Palestina dalam revolusi mereka di pertengahan 1960-an.

“Dukungan politik dan kemanusiaan Kuwait untuk Palestina terus berlanjut selama beberapa dekade terakhir, bahkan dalam tahap paling sulit dari masalah ini,” katanya.

Yousef mencatat bahwa pidato yang dibuat oleh Kuwaiti National Assembly Speaker Marzouq Al-Ghanim pada Konferensi IPU di Jenewa, Swiss, mengungkapkan dukungan lanjutan dari Kuwait untuk Palestina meskipun ada situasi politik sulit yang disebabkan oleh peristiwa yang berlangsung di wilayah tersebut.

Dia menyatakan penghargaan dan rasa terima kasihnya kepada Al-Ghanim, yang mengekspresikan ketulusan orang-orang Kuwait, kebijaksanaan kepemimpinannya, dan ketaatan masyarakat Kuwait terhadap prinsip-prinsip moralitas dan Arabisme, yang berdiri tegak dengan keadilan Palestina .

 Kuwait juga bersikeras mendukung hak rakyat Palestina untuk kembali dan mendirikan negara Palestina dengan Yerusalem sebagai ibukotanya.

“Posisi berani Al-Ghanim bukanlah yang pertama kali, karena kami tidak dapat melupakan pernyataan berani yang dibuat di hadapan perwakilan Knesset Israel selama pertemuan IPU di Rusia tahun lalu, Al-Ghanim menggambarkannya sebagai seorang pembunuh anak dan menuntutnya untuk meninggalkan aula,” ujarnya.

Selama pidatonya pada konferensi IPU di Jenewa kemarin, Al-Ghanim mengkritik kebijakan dan pelanggaran pendudukan terhadap Palestina. Ia mengatakan Palestina telah mencari perdamaian selama lebih dari 50 tahun hanya untuk dihadiahi roket dan artileri. (T/Ast/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.