Faksi Perlawanan Palestina Siap Hentikan Arogansi Netanyahu

Gaza, MINA – Faksi-faksi perlawanan Palestina menegaskan bahwa perlawanan selalu siap di lapangan dengan berbagai taktik untuk menghentikan arogansi Zionisme dan kegembiraan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Faksi-faksi mengatakan dalam sebuah pernyataan yang disiarkan pada Rabu (11/9), “propaganda kriminal pemilu Netanyahu tidak akan berhasil, orang-orang kami akan membatalkan semua rencananya dan menghancurkan mimpinya.”

“Hari ini, penjahat Netanyahu mengawasi kami dengan propaganda pemilu yang tidak lengkap dan kasar, menyatakan mencaplok bagian-bagian Tepi Barat dan Lembah Yordan, dan membanggakan bahwa ia sedang melanjutkan kesepakatan abad ini meskipun gagal di masa depan, dan pengunduran diri yang gemilang dari anggota tim kesepakatan Trump yang menyedihkan, Greenblatt.”

Pernyataan itu yang dikutip Safa, juga menekankan bahwa itu mengikuti semua perkembangan di arena Palestina Disebutkan bahwa pernyataan Netanyahu untuk mencaplok bagian-bagian Tepi Barat dan implementasi kesepakatan abad ini dalam lebih jauh serangan Zionis terhadap tanah Palestina kita, dan tidak akan menerima bahwa tanah dan kesucian kita menjadi bagian dari bazar pemilihan musuh dan kepemimpinannya yang kalah.

Pernyataan itu juga menekankan, “pernyataan seperti itu tidak akan mengubah sedikit pun fakta sejarah bahwa Palestina dari kepala Naqoura hingga Umm al-Resharash, semua tanah Arab-Islam Palestina akan mempertahankan semua yang kita miliki sampai pembebasan komprehensif dan kembali kepada mereka, insya-Allah.”

Juga ditekankan bahwa “agresi Zionis ini terhadap hak bersejarah kami di wilayah-wilayah pendudukan kami, yang bertepatan dengan peringatan 26 tahun perjanjian yang tidak menyenangkan (Oslo), membutuhkan perincian nyata dari perjanjian memalukan ini, yang memberikan penghuni legitimasi untuk mengkriminalkannya.”

Faksi-faksi perlawanan meminta Presiden Palestina untuk melepaskan tangan perlawanan di Tepi Barat dan membatalkan koordinasi keamanan.

Sambil menyerukan orang-orang kami di Tepi Barat dan Yerusalem untuk menyalakan api kami yang diduduki dalam menghadapi “musuh Zionis” merebut tanah dan kesucian kami, dan untuk menembakkan senjata peluru pasukan keamanan Otoritas ke dada tentara dan petugas pendudukan.

Ini menyerukan sikap pragmatis yang mengadopsi strategi nasional yang komprehensif yang mendukung perlawanan penjajah dan mengalahkannya dari semua wilayah pendudukan kita.

Evakuasi Netanyahu kemarin malam ke tempat perlindungan karena perlawanan Palestina meluncurkan beberapa roket ke kota-kota Ashdod dan Ashkelon dan pemukiman di Jalur Gaza.

Media Israel merilis video evakuasi Netanyahu ke kawasan lindung dari sebuah konferensi di Ashdod, 40 km (25 mil) dari Jalur Gaza, setelah suara sirene dan tembakan roket.

Netanyahu, yang disambut hangat oleh Israel, dipaksa untuk mengganggu pidatonya bersama dengan sirene.

Sekitar pukul 21.00, sirene berbunyi di Ashdod dan Ashkelon di selatan Israel, di samping permukiman di Jalur Gaza yang memberitahukan peringatan jatuhnya roket Palestina.

Tembakan roket itu terjadi beberapa jam setelah konferensi pers Netanyahu mengumumkan niatnya untuk mencaplok Lembah Yordan dan Laut Mati ke entitas Israel dan memaksakan kedaulatan Israel di atasnya. (T/B05/RI-1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)